Makasar dan Kulinernya [3]

Makan atau jalan ke manapun, tidak akan enak tanpa adanya teman.  Yep, papabonbon selain jalan barengan teman kantor, setelah kerjaan selesai, hari sabtu Minggunya juga acaranya mengarungi Makasar bersama teman teman lama. 

Bang Damar Hari Sadewo waktu makan kakap di Lae Lae 

Bambang Edi Wibowo, teman satu angkatan kala SMA

Teman SMA dari jaman di TN dulu.  Naturenya di Makasar ini ada yang sipil dan yang militer, dan sepertinya komposisi yang militer lebih banyak.  Pastinya papabonbon sempat ketemuan dengan bang Damar TN1 yang TNI AU, Bambang Edi Wibowo, Hiras Manaek Saragih Turnip dan Slamet.  Yang sipil malah adik TN6 dan adik TN8.  Yang satu di PLN – si Arief dan yang satu lagi, cewek, Wa Ode Laila di Bank Mandiri.  sayang sama adik adik ini gak ketemu.  Padahal si Wa Ode ini jeruk makan jeruk, alias dapatnya ndak jauh jauh dari anak TN juga.  Hahahahha …

Yang dibawah ini bersama Hiras dan Slamet ketika kita makan di Mie Titi.  Ini warung gile bener dah !!!.  Sudah jam 11 malam pun, malah tambah ramai.  Kita pulang jam 12 malam dalam kondisi warung makin penuh.

cak Slamet ini ceritanya adalah pendekar dari Raiders yang sudah terkurung selama 7 tahun di asrama.  Jadi ketika tahun ini berhasil masuk ke Kodim, si bapak satu ini, yang dari dulu gayanya ceplas ceplos, seperti ikan masuk ke kolam.  🙂  Happy for you, Slem.

Main bareng temen banyak, di Makasar itu mestinya ndak boleh melewatkan Pantai Losari.  Ini tempat sudah di oprek habis dari aslinya, jadi meja terpanjang di dunia sudah hilang, diganti reklamasi pantai dan alun alun di pinggir pantai.  Tapi jadi romantis sih. Dan Pantai Losari ini makin menjadi lanskap kota tempat ngumpulnya anak muda.

Di Pantai losari, ada restoran di atas kapal [udah di branding abis sama Sampoerna Hijau … hehehehe].  naik perahunya ke Resto Kapal Terapung ini gratis kok.  Cuman emang minumannya agak mahal dikit.  Dua lipat harga normal gitulah.  Asli deh, tempatnya romatis abis.  Cocok buat melamar, gitu lah … !  🙂

Tuh kan, tempatnya emang asik … 🙂 

Dari kapal bisa melihat sekeliling laut di Makasar, kerlap kerlipnya lampu kota di kejauhan.  Sunyi, sendu, romantis dan menggairahkan .. 🙂

Iklan

10 thoughts on “Makasar dan Kulinernya [3]

  1. Hai..tolong sampaikan salam saya,Nenden, untuk DAMAR ‘dame’ SADEWO,saya teman lamanya dari Bandung & sekarang menetap di Singapura.Miss him so much..

    Makasih ya
    Nenden

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s