teMen giLa aNe ditiLanG !

Yeah, oom frenky kemarin malam kena tilang dan skuter antik putihnya digotong pak pulisi.  huhuhu ….  heiran juga, malam malam gitu pak pulisnya pakai angot acara minta orang ninggalin kendaraan.  Pak pulisnya yang bawa entu motor ke Mulyorejo dah !  ūüėÄ

Yah, di Esbejeh memang sering banget ada cegatan polisi.  Bagus sih buat kedisiplinan, tapi tiap pulang kuliah malam, papabonbon minimal ngelewatin dua cegatan hehehe …

image

Mangkanya urusan surat surat selalu papabonbon lengkapi.  Just in case rasa rasa kagak enak gitu kalo ada cegatan huehehhe ….  cUmaN yah gitu deh, sambil nganterin oom frenky kemarin malam pulang ke kost-kostannya, papabonbon sambil prihatin.  Ngerasa bener soalnya, kalo kendaraan operasional ditahan orang tuh, rasanya menderita banget.  huehehhe …. apalagi buat yg aktivitas mobilenya lumayan tinggi seperti oom frenky.  Pagi kerja, malam kuliah.  Set dah !

Yah, stnk memang kemarin pas mau abis, dan lagi di urus di ponorogo buat diperpanjang, jadi gitu deh.  Sasaran empuks buat dicokok.  ūüė¶

Romi S Wahono : Perjuangan PNS

gambar dari sini

mari bandingkan dengan foto bang Romi di masa mudanya. ¬†huehehehe ….

gambar dari blognya bang Romi sendiri, di sini 

Bang Romi kendati PNS tapi semangat berprestasinya besar.  Di blog ini, di thread lain, bahkan sempat ada diskusi menarik tentang pribadi bang Romi kok bisa dengan seabrek kegiatannya, bisa membagi waktu antara tugas tugas PNS dengan kerjaan mroyek di luar.  Intinya, disini kita sharing, bagaimana sih seorang PNS memanfaatkan waktu dengan baik, tidak hanya untuk diri sendiri, namun juga untuk lembaganya, dan kemaslahatan umat.  Memberi manfaat pada orang lain.

papabonbon pasang di sini, untuk jadi sharing kita bersama.

SUGENG A

 

Memang Romi bisa beraktualisasi di luar LIPI. Tapi tanpa menganggu aktivitasnya sebagai PNS, siapa bilang? Beliau tidak masuk kantor setiap hari. Bisa dihitung kurang dari 5 jari, beliau masuk kantornya di PDII-LIPI. Harap tahu sajalah….

Baca lebih lanjut

Anak Outsourcing Baru Naik Gaji

Anak outsourcing di tempat papabonbon baru naik gaji.  Ah, benar, papabonbon menulis ini, karena baru baca tulisan bu Ratna di sini.  tapi papabonbon menulis di sini bukan untuk menjawab pertanyaan tentang masalah gaji, tetapi sisi lain yang lebih mendasar.  Yaitu, karir.

Di tempat papabonbon, seperti pernah ditulis sebelumnya, di sini, di situ, yang ini dan yang itu,   [huehehe jadi panjang .. :p ], pekerjaan outsourcing divendorkan terutama untuk level klerikal dan mereka yang ada di lapangan namun bersifat teknis.  Contohnya, admin sales, spg, telemarketing, dan merchandiser.

Karir

Kalau mau jujur, pekerjaan itu memang loncatan bagi yang ingin mencari pengalaman.  dari admin sales bisa lari ke akuntan atau demand planning atau GA.  Dari telemarketing bisa naik ke supervisor customer service.  dan dari spg dan merchandiser bisa naik ke sales control.  Nah, untuk level level yang lebih atas itulah di tempat papabonbon, biasanya baru pegawai tetap, dan biasanya memang mengambil dari teman teman outsourcing yang dipromosikan.

Itu soal karir.

Kenaikan Gaji

Sekarang tentang take home pay.  Tentang kenaikan gaji, sebenarnya juga ada dua layer, tidak sekedar gaji naik sekian persen, thok til.  Ada dua hal yang mempengaruhi pendapatan, yaitu :

  1. gaji pokok
  2. insentif

gaji pokok, rata rata naik sekitar 10 persen, berkisar dari 7 % – 8 % sampai 12 % tergantung prestasi setahun terakhir.¬† Lha lumayan toh ūüôā¬† yang mungkin membuat agak jengkel, ada outsourcing dari divisi A yang naik gaji sejak januari kemarin, sementara dari divisi B, baru dihitung naik mulai Juni.¬† :p¬† Lha piye, memang kebijakan tiap divisi beda beda je …

Sementara untuk insentif juga sedang digodok [seperti biasa skema berubah tiap semesteran], supaya bisa mengikuti perkembangan jaman, sekaligus sesuai dengan kebutuhan dan target perusahaan.¬† klenyam klenyem.¬† manis toh ya …¬† minimal nggak statis, dan gak jelas juntrungannya, kita kerja buat ngejar apaan .. ūüôā

Kalau menurut kamu bagaimana ?

papabonbon berpendapat :

  • pekerjaan di bidang sales adalah urusan networking dan pengalaman real dari bawah
  • di sales, jika ingin cepat naik, selain kemampuan, juga rajin cari pengalaman baru, dan rajin pindah perusahaan [no matter di outsourcing, maupun principal]

Habis Makan di bu Sup, helm Takachi-ku Hilang !

Niatnya kemarin wisata kuliner.  Menurut teman kantor yang sudah biasa entertainment klien, dan teman teman wisata surabaya yang mampir di FJB РFestival Jajanan Bango Nusantara, rawon bu Sup ini unggulan.  Nah, sudah beberapa lama, papabonbon melirik warung bu Sup yang lokasinya persis seberangnya hotel Majapahit, di sisi yang sama [terpisah pertigaan] dengan tunjungan plaza.

ini bukan gambar rawon bu sup sih, tapi buat ilustrasi saja.  gambar berasal dari sini

kemarin makan rawon di sana, dengan menambah paru goreng.¬† Puas banget, maknyuss banget, bikin ngecezz.¬† Rawonnya bu sup ini benar benar hitam, full dengan khuwek.¬† Kuah kaldo daging yang kental, tapi tetap segar.¬† Tidak magtig.¬† Daging rawonnya juga banyakkkk bener.¬† Puas deh makannya, niat hati malah mau nambah nasi tuh hehehe ūüôā¬†

Dagingnya kendati banyak, dia tidak seperti rawon biasa yang seringkali malah full lemak.¬† Bu sup ini rawonnya dominan di¬†daging.¬† Dan daging yang dipakai ini pengolahannya bagus, terbukti daging rawonan yang bercampur urat dan sedikit lemak ini, tidak kotot, tidak keras.¬† Daging rawon yang dipakainya empuk dan lembut.¬† Benar benar memanjakan lidah pelanggan …¬† Hati riang gembira, bertekad suatu saat akan kembali, bersama teman dan anak istri.¬† ūüôā¬† Hohoho .. gagah bener yah … ¬†:p

Makan kenyang, hati gembira.¬† Pas keluar restonya bu Sup, lihat motor yang diparkir di depan pintu.¬† lho kok, helmku tidak ada.¬† Wah, papabonbon panik.¬† Cialat.¬† Helm mahal, baru beli¬†bulan kemarin.¬† Mana lagi bokek.¬† ūüė¶¬†¬† Helm yang senantiasa digadang gadang, disayang sayang.¬† Lha kok hilang.¬† Anjis …¬†¬† Huhuhu .. helm Takachiku sayang ….¬† 300 rb melayang … ūüė¶¬† Helm takachi papabonbon yang putih dengan corak abu abu dan biru.¬†

 

gambar berasal dari sini

Setelah marah marah sama pelayannya selama setengah jam, jalan mondar mandir ke arah TP cari tukang helm, [dan gagal dengan sukses, kagak ketemu gitu lho], trus balik lagi ke Rawon bu Sup sambil merengut, akhirnya pinjem helm ke tukang parkir di toko sepatu bata di seberang jalan.  Gile mek, ini jalan rame banget.  Mana lagi sebel, panas, eh, arus lalu lintas padat dan gnebut semuanya. 

Akhirnya dengan bermodal helm pinjaman, papabonbon cari helm asal asalan 40 rebon di Kedungdoro.  Huh, masih gemes !

sumpah papabonbon :

  1. selalu membawa masuk helm kemanapun pergi … *paranoid mode on*
  2. tidak percaya dengan pengawasan pelayan terhadap pengamanan kendaraan
  3. meletakkan kendaraan di lokasi yang benar benar bisa diawasi langsung [di depan pintu masih bisa kena colong beh .. ampyun ..]

 

 

Jangan Pilih Universitas Ndeso

* nyesel oom. Kuliah di kampus ndeso, justru banyak kerugiannya.

Misal :

1. cari referensi buat beasiswa luar negeri dari professor terkenal di unibraw sama aja boong. Abis semua ngumpul di ugm dan ui.

2. Terus bahasa inggris kita belepotan untuk selamanya.

3. Kalau beraktivitas ria, dukungan sponsorship dari perusahaan di jkt semua, lha indofood misale dulu direkturnya jadi dosen ui ūüôā di unibraw mau ikutan seminar di luar negeri mah sama aja mimpi …. Di UI, dari 10 tahun yang lalu hal yang biasa. Akibatnya¬†papabonbon berkutat setengah mampus jadi juara PIMNAS via LKTI dan LKIP, sementara anak UI udah gak liat sebelah mata sama lomba begituan, dia mainnya udah lomba entrepreneur mahasiswa yang disponsori perusahaan kosmetik perancis … sama kayak ngebandingin LKIR¬†LIPI vs olimpiade fisika IPHO gitu deh …

4. Beasiswa yang ditawarkan terbatas banget

5. Kurang wawasan : both jaringan dan keilmuan

6. Gaptek – kagak melek internet

7. Mau cari model modelnya pertukaran pelajar dengan universitas luar negeri susah banget, adanya cuman pertukaran di spore itu doang, padahal sejatinya ada banyak banget

 

* Kuliah di universitas kota, banyak keuntungannnya :

a. Mau nyambi kerja sambil kuliah banyak lowongan [di daerah, mau jadi asdos aja rebutan. Cari magang atau part time ? jangan harap] temen papabonbon, cewek, cuti setahun jadi buruh pabrik biar bisa ngebiayain semester 5, 6 dan 7 nya itu pun dia udah kerja dulu jadi tukang anyam dan jahit di pabrik sebelum berani daftar umptn.

b. Kuliah lebih cepet, kayak semester pendek adanya di ui dan ugm duluan, di daerah boro boro ada

c. Jumlah sks lebih sedikit, anak UI sudah menerapkan 144 sks bertahun tahun sebelum diadaptasi brawijaya mulai angkatan tahun 99.¬†papabonbon sendiri kudu lulus dengan 164 sks. ūüôā

d. Kagak perlu KKN. Kan bisa diganti mata kuliah pilihan atau magang. Wong kenyataan KKN di desa tuh kita ngerepotin orang desa, bikin acara pengajian perdana, dan dangdutan ketika selesai KKN. Lainnya mah makan, minum, main ke desa tetangga, dan lirak lirik cewek cakep. Hiya gak ?
hehehehe ūüôā

Sharing : Outsourcing Yang Bagus

Nokia Siemens itu outsourcingnya telkomsel lho …¬† Mbak mbak yang manis di XL Centre itu juga outsourcing lho, bahkan backoffice di Bang Niaga juga karyawan di koperasi karyawannya.¬† Kalau di mall banyak yang menawarkan kartu kredit, itu banyak mahasiswa yang nyambi¬†kerja jadi outsourcingnya sales kartu kredit.¬† divisi kartu kreditnya pun di outsourcingkan juga, seperti panin misalnya.¬† makanya salesnya biasanya dilarang punya kartu nama, pastinya yang dikasihkan adalah kartu nama customer servicenya.

gambar dari sini

Di tempat papabonbon, aktivitas Sales, Administrasi dan IT di outsourcingkan, tidak semua, namun justru yang ujung tombak berhubungan langsung dengan konsumen.  Misalnya :

Outsourcing di tim sales :

  1. Sales promotion 
  2. Telemarketing
  3. ahli gizi
  4. detailer
  5. bahkan logistik dan distributornya pun outsourcing berlevel nasional

 Outsourcing di Administrasi :

  1. admin sales
  2. office boy
  3. penerima tamu

Outsourcing di IT :

  1. hardware tidak dibeli, sistemnya leasing, jadi tiap tiga tahun komputer akan diperbaharui
  2. software, systemnya outsourcing juga,
  3. urusan jaringan lagi lagi dioutsourcing juga

pertanyaan : Apakah remunerasi pegawai outsourcingnya bagus ?

Yang papabonbon lihat adalah sebagai berikut :

  • semua karyawan diikutkan jamsostek
  • perhitungan gaji sistem harian, namun setelah ditotal pasti diatas UMR
  • mendapat insentif bulanan dari principal
  • mendapat insentif kuartal dari principal
  • mendapat THR
  • mendapat bonus tahunan
  • jatah cuti 12 hari dalam setahun bisa tetap diambil dan tetap dianggap masuk kerja [tidak mengurangi gaji]
  • asuransi kesehatan diikutkan jamsostek, sudah terbukti yang sakit dapat penggantian sesuai standar, dan outsourcingnya benar benar mengurus karyawan yang sakit atau mendapat kecelakaan
  • jam kerja 8 jam sehari, selalu tenggo.¬†

Note :

  • untuk selevel surabaya, outsourcing untuk pekerjaan diatas, take home pay¬†mendapatkan antara 1.5 juta – 2 juta per bulan, ok atau tidak ?
  • karir memang stagnan sih, kecuali ada internal vacancy dan dia memiliki kualifikasi untuk pekerjaan tersebut.¬† jadi bisa pindah ke principal atau jadi semacam supervisor di perusahaan outsourcingnya.
  • kerja di outsourcing justru bisa tenggo setiap hari, secara pressure kerjanya untuk pekerjaan tertentu tidak terlalu berat.¬† misal telemarketing dan admin.¬† kayaknya kok bagus buat mahasiswa/mahasiswi dan lajang yang mencari pengalaman kerja pertama atau ibu yang punya anak, dan tidak berpretensi mengejar karir.

baca juga :

  1. http://economy.okezone.com/index.php/ReadStory/2008/04/28/19/104591/hindari-pesangon-pengusaha-pilih-outsourcing
  2. http://edymartin.wordpress.com/2008/05/02/demo-buruh-2008-hapus-sistem-kontrak-dan-outsourcing/
  3. http://quallesqy.blogspot.com/2008/05/outsourcing-alih-daya.html

Gaji Kecil Atau Jadi Pengangguran?

Wah, pertanyaan dari oom Poltak memang seringkali menohok.¬† Belionya bertanya, “Mana lebih baik: gaji kecil atau jadi pengangguran ?”.¬† Jawabannya bisa pilih gaji kecil, bisa juga pilih resign.¬† Sangat tergantung orangnya, case by case kalau melihatnya secara individu.¬† Namun secara sistemik, rata rata orang nampaknya lebih memilih dapat gaji kecil, yang penting kerja dulu.

Mengapa Upah di perusahaan outsourcing seringkali kecil ?

gambar dari http://www.ldfeui.org/images/wd/wd-t24n6-94.gif

Berikut ini kuliah ekonomi mikro 101 –¬†bab wages & salary dari oom Poltak Hotradero. Esensi dari upah kerja adalah tanggung jawab. Semakin besar upahnya semakin besar tanggung jawabnya. Upah kecil ya berarti tanggung jawab pun kecil. Tidak ada upah – tentu tidak ada tanggung jawab

Bila terjadi distorsi – di mana upah tidak sebanding dengan tanggung jawab — maka lowongan atas pekerjaan seperti itu akan punah. Tidak akan ada yang berminat. Mana ada sih orang yang mau mensubsidi perusahaan tempat kerjanya?

Nah, kalau seseorang merasa upahnya tidak mencukupi — tentu itu berarti ia harus berani mengambil tanggung jawab lebih besar. Dan sering kali tanggung jawab lebih besar hanya bisa diperoleh bila terdapat skill yang lebih tinggi. Kalau orang tersebut mau berinvestasi untuk memperoleh skill yang lebih tinggi — maka terbuka kesempatan baginya untuk mengambil tanggung jawab lebih besar – sehingga bisa beroleh upah lebih besar.

Sekarang kita coba balik – melihat dari sisi perusahaan.

Bagi setiap perusahaan budget untuk membayar upah selalu terbatas. Pilihan mereka biasanya:

  • Menggaji kecil tapi merekrut lebih banyak pegawai
  • Menggaji lebih besar tapi merekrut lebih sedikit pegawai
  • Menggaji lebih besar dan merekrut lebih banyak pegawai TETAPI mengurangi belanja modal (mis. mesin)
  • Menggaji lebih kecil – tetapi belanja modal lebih besar – sehingga output lebih besar
  • Menggaji lebih kecil, belanja modal tetap – tapi melakukan training sehingga skill meningkat dan output lebih besar.

Nah bila kita melihat dari faktor-faktor di atas, maka satu-satunya yang menjadi justifikasi gaji seseorang di mata perusahaan adalah SEBERAPA BESAR PRODUKTIVITAS pegawai tersebut.  Maka jelas bahwa besar nominal gaji menjadi tidak relevan.  Yang relevan adalah produktivitas. Itu yang dijual (oleh pegawai),  dan itu yang dibeli (oleh perusahaan).

Hubungan antara pegawai dan perusahaan adalah hubungan transaksional. Perusahaan membeli waktu, tenaga, dan pikiran pegawai berdasarkan harga (upah) yang kemudian menentukan harga jual produk. Kalau memang produk yang dijual harganya murah — ya tidak heran kalau terdapat limit yang rendah atas upah.

Jadi jelas ada spektrum yang lebih luas ketimbang hanya sekadar bicara besaran nominal atas sesuatu yang bernama upah.

baca juga :

  1. http://www.ekonomirakyat.org/edisi_11/artikel_6.htm
  2. http://www.antara.co.id/arc/2008/5/1/jangan-jadikan-upah-rendah-sebagai-daya-saing-investasi/
  3. http://thezoostation.wordpress.com/2007/05/02/upah-layak-nasional/
  4. http://binamanajemen.wordpress.com/2008/04/24/workshop-penyusunan-struktur-skala-upah-yang-efektif-sesuai-peraturan-pemerintah-dan-pendekatan-pasar/

 

 

 

 

Outsourcing : Isu Etika

Kenyataan yang ada di depan mata :

  • perusahaan butuh fokus
  • area yang bukan core competence perusahaan dikerjakan oleh¬†outsourcing
  • di Indonesia sudah banyak perusahaan outsourcing
  • mayday ditandai dengan tuntutan penolakan terhadap sistem kontrak dan outsourcing

what went wrong ?

  • Apakah outsourcing hanya berupa ide bagus, namun miskin implementasi ?
  • Apakah perusahaan outsourcing di Indonesia belum ada yang bisa menjadi teladan ?¬†

Dikki Zulfikar menuliskan dalam resensinya tentang Azim Premji, hal hal yang berbeda antara outsourcing di India dan di Indonesia.  India, adalah raja dalam hal bisnis outsourcing global.  perusahaan perusahaan outsourcing india melayani dari pengembangan software sampai dengan menjadi call center untuk perusahaan perusahaan global seperti Nokia, Prudential, dan Microsoft.  Di India, Azim Premji dan Wipro menjadi perusahaan outsourcing global terbesar di India.  Karyawan di India 61.000 dan di luar negeri mencapai 11.000.  Resensi buku tentang Azim Premji ini bisa dilihat di www.dikkyzulfikar.com.

Yang menarik dari Premji dan bisnis outsourcingnya adalah cara azim premji memegang teguh nilai nilai etika adalah modal dasar dalam membangun organisasi yang kuat dan profesional.¬† Terdengar aneh bukan ?¬† Outsourcing bisa bergandengan tangan dengan etika.¬† Sesuatu yang bukan Indonesia banget.¬† ūüôā

Mayday kemarin diisi dengan penolakan terhadap sistem kontrak dan outsourcing.  Jika Azim Premji dianggap raja outsourcing dan etika bisnisnya tinggi, papabonbon jadi bertanya tanya, perjuangan kaum buruh itu nggak dianggap sama sekali ya oleh kang Premji.  Lalu bisnis yang beretikanya di mana ?  .

gambar dari http://www.worst-jobs.com/cartoons/worst-jobs-crap-work.jpg

Berikut ini poin poin dari teman teman milis Ahli Keuangan Indonesia tentang outsourcing. 

  • outsourcing di Indonesia tidak berpihak pada tenaga kerja, karena itu sangat dibenci oleh para buruh.¬† pekerja outsourcing itu umumnya lebih inferior dibanding pekerja tetap. mereka kebanyakan dari badan hukum cv atau perusahaan perorangan yg mayoritas ngemplang dari kewajiban2 kpd pekerjanya, mis. gaji dibawah umr, tdk diikutkan program jamsostek, dsb. dengan itu persh. outsourcing berani menawar pd harga yg rendah pada kegiatan yg dioutsourcekan oleh persh.2 besar.
  • benar sekali perusahaan yg melakukan outsourcing akan lebih efisien dan efektif, namun itu tdk lebih dari pengalihan beban saja ke pekerja outsourcing.¬† hal mana yg ditentang pekerja pd mayday kemaren.di amerika pun orang orang inda dan perusahaan outsourcing india sangat dibenci.¬† kalau cina sudah mencuri pekerjaan blue collar [pegawai pabrik] dari amerika dengan adanya pabrik pabrik di china, sekarang orang india merampok pekerjaan para white collar [pegawai kantoran] dengan berkembangnya bisnis outsourcing di india.
  • di indonesia yang salah adalah ketidakmampuan perusahaan outsourcing menciptakan nilai tambah.¬† sehingga ia mengandalkan upah murah sebagai cara mendapatkan profit.¬† akibatnya pekerjalah yang terus ditekan, dengan sistem kontrak maupun gaji mepet umr.
  • Perusahaan outsourcing juga gagal mendapatkan pekerjaan/kontrak yang lebih baik karena mengandalkan persaingan harga antar sesama perusahaan outsourcing. Bukan kelebihan dan pelayanan yang diutamakan, tapi mana yang lebih murah, yang menang.
  • Selain itu, perusahaan outsourcing masih saja fokus pada pekerjaan level bawah, seperti security, cleaning service, staf marketing, teller.¬† Padahal di India, tidak hanya pekerjaan level bawah yang bisa didapatkan. Programming yang melibatkan insinyur2 berpendidikan tinggi juga dikerjakan di India.
  • Teknologi tinggi juga dibundle sedemikian rupa sehingga mampu mengangkat nilai kontrak outsourcing oleh perusahaan di india. Memang upah buruh di india murah, namun india mampu menciptakan nilai tambah lain yaitu lewat teknologi canggih. Kita melihat sekarang, insinyur india sangat maju perkembangannya baik dalam dunia IT, elektronik, mesin, bahkan nuklir (tapi gak ada outsourcing nuklir lho :P).

 

     

     

Wirausaha = Kagak Sibuk ?

Banyak orang bercita cita jadi wirausaha, punya bisnis sendiri, menjadi boss bagi diri sendiri.¬† Bercita cita mulia membuka lapangan pekerjaan bagi banyak orang lainnya.¬† Herannya, banyak orang yang tetap awet jadi bekerja dan tetap mengeluh ūüôā¬†¬†Lebih ekstrim lagi, yang dulunya jadi pengusaha, berwiraswasta, ternyata ujung ujungnya menjadi karyawan juga.

Lho, sebenarnya bagaimana toh, ya ?

foto dari http://upload.wikimedia.org/wikipedia/id/4/47/Mayday2003.jpg

Berikut ini beberapa celotehan manusia manusia pekerja, anak pabrik, boker-boeroeh korea,¬†dan para¬†kuli lainnya … ūüôā

Celoteh oom Untung

Job switch yang keren pernah saya jumpai di angkatan 2, Rony. Gak betah gawe di bawah orang lain di sebuah perusahaan di Jakarta Barat (?) dia bukannya loncat pindah ke kantor lain demi gaji dan jabatan, tapi malah memilih dagang dari rumah. Lambaian tekstil Tanah Abang ternyata lebih menarik daripada dinginnya ac kantor.

Menurut saya switch yang terberat adalah: beralih ke status pekerjaan kantoran menjadi kerja yang “kelihatannya” cuma ecek-ecek. Beda sama alumni TN lain yang Manajerrr di perusahaan menterenggg.

Yap, risiko dijalani dengan kepala tegap. Langsung action. Nawarin barang dari toko ke toko, kenalan demi kenalan.¬† “Musti tahan malu,” katanya.¬† Dia belum punya toko. Ikutan Komunitas Tangan Di Atas-nya Badroni Yuzirman.¬† Jrenggg…Tidak sampai dua tahun berdagang, penghasilannya sudah lebih dari dua kali lipat dari kantor lamanya. Barangnya pun sudah beredar ke Asean, Kanada, Australia….

Enterpreneur…usahawan di pasar grass root…ini yang belum banyak dilirik anak TN. Padahal duitnya banyak lho! Dan kebebasan mengatur waktu untuk keluarga … itu yang priceless.

Beliau ada di sini: http://bajurenangmuslimahsamira.blogspot.com/

Baca lebih lanjut

Buruh atau Juragan ?

Kalau ngomongin kerjaan, terus dikaitkan dengan cita cita masa depan dan bumbu idealis nasionalisme, biasanya ada dua pertanyaan yang selalu terngiang ngiang dan tidak pernah hilang.

  1. sampai kapan aku kerja sama orang ?
  2. kapan pulang, dan kerja membangun negeri ?

gambar dari http://img178.imageshack.us/img178/1570/cashflowquadrantoj4.jpg

pertanyaan nomer satu, kiyosaki banget.¬† pertanyaan nomer dua, nasionalis banget.¬† kamu yang mana ?¬† huehehehe ūüôā

Berikut ini beberapa lontaran nakal untuk dinikmati ūüôā

1. mister T said :

Wah, bener banget kata abang, tapi eh Tapi, kalau seandainya papabonbon jadi Manager Pabrik Tahu, hmm…. bisa berblackberry ria gak yah papabonbon ?

well, What I am trying to say is: It would be very good and great if we can work in local company so that what ever we contribute is coming back to our country. tapi….. skalanya itu loh bro….

lah, Indosat aja udah bisa dibilang gak milik lokal lagi?

Idealis sih semua orang punya bro, tapi ketika kembali ke realita, semuanya akan jadi realistis….¬† dan ternyata, emang perusahaan PMA memberi better benefit to the employee, which in the end would be employees’ choice….

so, gimana menurut abang ? Baca lebih lanjut