Pertanyaan Dari Seorang Auditor

Pagi ini ada email masuk ke inbox papabonbon.  Datangnya dari Kopral Jono, sang Auditor di EY yang kapan hari pernah papabonbon ceritakan sedikit profilnya di sini.

===

dulu itu kita (aku, kamu, dia – weheheheh, nama namanya kok disamarkan semua) ngomongin mslh pajak … waktu itu sempet ngomonongin NPWP, PPN, salary, kontrakan rumah, tempat kerja barunya papabonbon, BPK, B/L, sewa container dll. wis pokoke ngalor ngidul..hehee…

nah pren, ini nyambung yg kemarin masalah PPN, kan aku smpt omongin ada beberapa kasus PPN emang gak hrs 10%, contohnya di bisnis rumah sakit/farmasi/pelayanan kesehatan yg 2% dr omzet spt aku blgin dulu, ternyata itu sktr 2 th kmrn udh gak berlaku lg. sekarang Kep.DJP yg br pake 10% tp utk jasa rawat jalan aja.nah aku ngliatnya dr pihak rumah sakitnya,- apa mrk bs mbedain waktu beli ke suplier, obat buat Pasien Rawat Jalan or Rawat Inap, agar PPN Masukannya bisa dikreditin sm PPN keluaran ketika jual obat rawat jalan

Gmn nih temen2 yang DJP urusan PPN??hehe (advice me if i’m wrong,pls)

===

ada yang bisa bantu gak ?

12 thoughts on “Pertanyaan Dari Seorang Auditor

  1. komentar sementara sih :

    PPN masukan – 10% atas seluruh pembelian obat melalui distributor resmi – asumsinya mereka semua punya NPWP

    PPN keluaran – hanya diterapkan pada obat, tarif dokter dan biaya adm lainnya, pada pasien rawat jalan – berobat ke klinik, lalu pulang, tidak menginap – sebesar 10 persen

    hasil akhirnya :

    PPN masukan lebih besar. Akibatnya : “lebih bayar”. kalau lebih bayar, pasti bakal diudel udel oleh aparat pajak. Lha piye iki … 😀

  2. Menurutku sih blm tentu ya.. sesuai dengan KMK No. 575/KMK.04/2000, kredit pajak masukan yang tidak dapat dikreditkan dihitung kembali:

    (X/Y) x PM ; Dimana:

    X = Jumlah peredaran atau penyerahan yang tidak terutang PPN atau yang dibebaskan dari pengenaan PPN dalam tahun buku

    Y = Jumlah seluruh peredaran dalam tahun buku

    PM = Pajak masukan yang telah dikredikan

    Jadi sebenarnya PPN masukan yang bisa dikreditkan adalah sebesar presentase penyerahan terutang PPN dibagi seluh penyerahan (baik terutang maupun dibebaskan/ditanguhkan).

    So, kesimpulannya, bukankah artinya PPN masukan juga akan lebih kecil ya? bs nggak nyampe restitusi kaleeee..

    BTW, ini hanya pendapat orang accounting awam lho, orang yg advance di pajak mungkin punya jawaban lebih baik, he.he.

  3. wah, pusing juga yah. kalau lebih bayar melulu, dan minta restitusi pajak terus, ujungnya pusing. karena diperiksa ama orang pajak melulu. Sementara kalau pakai prosentase, lha rugi di RS dong. bayar PPN masukan berlebih ke negara. hanya supaya impas aja dengan pajak keluaran. motif management kan otomatis arahnya ke sana. 😛

    Kalau nanti persentase pembelian yang gak bisa direstitusi dialihkan ke pembelian ke pedagang yg gak punya NPWP yg rugi bukannya negara lagi ?

  4. Bukan, yg rugi ya rumah sakit itu, soale jadi kayak end user. punya PPN masukan, tp karena “itungan” prosentase itu malah nggak bs dikredit-kan..

  5. iya lah, yg rugi pertama kali jelas rumah sakit itu.

    lha masalahnya kalau rumkitnya nggak pengen naggung pajak masukan yg gak bisa di kredit, dia kan bisa jadi lari ke pasar gelap atau ke vendor vendor yg gak punya NPWP – biar bebas dari pajak masukan yg njomplang itu .. btw, ada gak sih Pedagang Besar Farmasi yang gak punya NPWP ? papabonbon yakin ada. dan banyak huehehehe 😀

  6. walah.. ternyata discuss-nya berlanjut disini, yah deh scr kasat mata, kyknya rumkit-nya yang lbh dirugiin. bicara ttg PBF? ampun deh..papabonbon ini nyang lbh ngerti kyknya. eh boss.. perang diskon antar PBF emang for real ato bukan sih? boleh gak klo aku jd PBF trus ente sbg pembeli aku ksh diskon gila2an mis.40%? toh itu kan barang2ku sendiri,apa ada aturannya sendiri ’bout perdiskon-an ini? sekali lg, dr sudut pajaknya gmn? hehe 🙂

  7. boleh aja, meskipun ama distributor atau principal pasti kena omel, karena merusak harga pasar. kecuali PBF nya punya komitment dengan principal untuk jual sesuai harga yg tercantum di kemasan yah.

    tapi mana ada sih, obat yg dibandrol harganya 😀

  8. ngomong ngomong, principal kan suka ngasih potongan pencualan 2 %. yang satu persen apply ketika beli ke distributor. sementara yg satu persen apply ketika selama tiga bulan penjualan, si grosir ini beli ke distributor melebihi target. nah, ujungnya kan diskon yg satu persen ini urusannya jadi diluar pajak memajak ini.

    belum lagi kalau ada program dari head office. dari program a, program b dan seterusnya, entu diskon bisa naik persentasi ke 5 persen. lagi lagi yg tercantum di faktur yah cuman satu persen sajah.

  9. mau tanya niy….

    Kep DJP yang mengatakan kalo tarif PPN yang semula 2% x jumlah peredaran bruto uda ga berlaku dan diganti 10% untuk obat rawat jalan tuw Kep DJP Nomor berapa?

    Makasiy buat perhatiannya……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s