Semarang Yang Terlupakan (5)

Semarang memang akrab dengan kelenteng.  Jadi kalau dolan ke kelenteng dan banyak yang leyeh leyeh di sana, ya, gak heran. Sudah jadi bagian dari keseharian.

malamnya waktu mau nyari babat gongso, ndilalah pas dengan acara yang jarang dilihat.  ada keluarga yang kirim rumah, uang kertas, lengkap dengan perabot, mobil, pembantu dan penjaganya untuk arwah kedua orang tua mereka.  Tradisi ini muncul sejak jaman Kaisar Lie Sie Bien dan dilakukan tiga tahun setelah meninggalnya orang tua.  baca juga link ini

cuman foto satu ini yang pener.  lainnya karena nikon EM, dah otomatis speednya, goyang dombret kabeh …. :p  alhasil pada gak layak tampil … ^_^

Akulturasi

btw, ingat selendang warna merah yang biasa dipakai para ibu di jawa buat ngegendong bayi, ndak ? waktu ketemu kelenteng ada yang pakai jarit dengan motif selendang gendong itu.  memory ane langsung ingat ke masa kecil.  hjanjrit. jadi selendang buat gendong itu motifnya pantes kalau beda sama kain batik, secara itu aslinya ternyata kainnya orang tionghua

ingat motif ini gak ? motif naga atau kadang kilin yang ada di selendang merah yang biasa dipakai buat gendong bayek kuwi lho ….