Mau ke Jogdja

Papabonbon minggu ini mau dolan ke djogdja – 22 oktober sampai 26 oktober.  Mohon info teman teman cah andong hehehe … 😀

Seperti biasa, agenda yang kudu stick to schedule adalah wisata kuliner.  habis bongkar bongkar perbendaharaannya oom arie parikesit, ditemukan list sebagai berikut :

SGPC Bu Wiryo

Jl. Agro CT 81.10, Klebengan, Selokan Mataram dibelakang Fakultas Kedokteran Hewan. (0274) 512288. Berdiri sejak 1959 (hebat ya nggak capek), buka: 06.00-21.00

Berhubung sudah hari ke 4 nginep di Hotel yang sama (Jayakarta) dan udah bosen banget ama Breakfastnya, pagi itu Saya, Erna dan Mayang ngabur ke SGPC di Selokan Mataram untuk cari sarapan. Pagi2 makan Sego Pecel emang paling pas, apalagi di warung ini uborampenya banyak banget jadi bisa pilah-pilih mana yang kita suka. Kalau makan disini, entah kenapa pesanan saya selalu sama by default, Nasi Pecel dengan telor ceplok yang bentuknya seragam (pake cetakan nggorengnya) dan 2 tempe goreng, selalu itu sebagai awal setelahnya biasa nambah tempe gorengnya lagi atau peyek bungkusan dan yang pasti kerupuk kaleng. 

Untuk Rasa, tentu banyak yang setuju Nasi Pecel disini yahud banget, mungkin untuk sebagian orang kurang pedes bumbunya karena memang distel untuk lidah jogja banget jadi yang dominan manis gurih dengan tone pedes samar-samar, enak banget. Kita juga mesen seporsi Sop Daging yang isinya kumplit ala sop rumahan, ada kol, wortel, kentang dan soun, sopnya seger banget, alternatif menarik kalau lagi ga pengen pecel. Kalau mau agak rakus boleh pecel menu Sego Pecel Selulup, nah ini Sego Pecel disiram sop sayur daging tadi, menarik kan, mengingatkan pada makanan2 banyuwangi yang suka dicombine kayak pecel kare atau rujak soto. Eh iya, disini juga ada Garang Asem Ayam (ala Jogja) yang isinya 2-3 potong ayam dengan kuah clear berbumbu cabe dan belimbing wuluh, seger banget.

Habis makan berhubung masih laper tapi males pesen nasi pecel lagi, akhirnya saya mengakuisisi beberapa gorengan manis yang disediakan, misro yang isinya unti gule merah, combro yang isinya oncom, bola2 ubi dan rondo royal aka tape goreng, semuanya legit dan enak. Mau minum yang khas, ada es beras kencur dan es tomat yang keduanya seger, sehat dan berkhasiat (apa karena es beras kencur ya saya jadi nggragas pagi itu)

Nasi Pecel 3, Telor Ceplok 1, 2 tempe goreng, 4 tempe goreng tepung, misro, combro, klenyem, tape goreng, 2 krupuk plastik, 2 krupuk kaleng, sop, es tomat, es beras kencur, es teh tawar, makan ber3 = 28K

Verdict: SANGAT DIREKOMENDASIKAN

 

RM Sabar Menanti

Jl. Solo KM 11, Kalasan, (0274) 497052

Pecel Empal (9K), Mangut Lele (@4K), Urap dan Lodeh Terong (@2K), Oseng2 Kikil (4K), Krecek (5K), Dawet (4K), buka siang-sore

Salah satu yang merekomendasikan tempat ini adalah cindih yeyet sureyet van Bandung. Walau lidah yeyet sunda pisan tapi ternyata klop sama tone makanan Jateng ala Sabar Menanti, bukan hanya manis tapi puedes juga jadi salah satu tone menonjol di sajian RM ini (pantes yeyet doyan). Setelah mengambil Nasi Merah di penghangat (self service) saya sempat terpukau melihat pilihan lauk pauk berjejer rapi di dalam kotak2 penghangat, semuanya keliatan enak , semuanya saya suka, semuanya melambai2 minta diadopsi, aghhhhh sampai bingung banget menentukan pilihan . Sebenernya biasanya pelanggan mengambil lauk lalu langsung ditaruh diatas nasi, supaya bisa saling mencoba kita ngambil nasi lalu lauknya dipisah dipiring2 lain. Selain ngambil beberapa lauk di meja prasmanan, kita juga pesen Pecel Empalnya yang ngetop banget itcu.

Berturut2 saya coba Oseng2 Kikilnya yang cakep banget warna dan bentuknya, irisan tipis kikil sapi berbalur potongan cabe ijo dan merah, puedes pol. Lalu Mangutnya yang rich dan spicy banget, kuahnya lebih pedes dari rata-rata kuah mangut ala jateng (misalnya RM Purnama atau Mangut Jetis), warnanya juga lebih galak merah menyala. Lele yang dipakai ukuran sedang jadi masih manis tapi lumayan banyak dagingnya. Untuk tombo pedes kita juga mesen sepiring urap yang seger banget isinya bayem, kecipir, kecambah dan serutan wortel rebus.

Sayur kedua yang menjadi pendamping adalah Lodeh Terong, nah kalau yang ini sih lumayan pedes hasil campur tangan potongan cabe keriting ijo, perpaduan terong dan tempe bikin sayur lodeh ini irresistible, feel at home banget saat menyerutup kuahnya yang bersantan tapi cukup light, uniknya lagi ada potongan peteuy di sayur lodeh ini, kayaknya baru pertama saya makan Lodeh yang ada pete buletnya kayak gini, muantep. Kalau belum kapok pedes masih ada menu sambel goreng krecek yang kita pesen, kreceknya udah soft tapi nggak ancur dipadu kuah yang spicy menantang, ada bonus pete juga di piring krecek ini, tau aja ya kita maniak pete (sambil ngecheck apakah bawa berroca di tas – buat penawar bau hehe). 

Nah sekarang pamungkas acaranya, kita hadirkan Pecel Empal (plok plok plok), menu flagship dari RM Sabar Menanti yang hadir profokatif dalam cobek batu berisi empal seukuran telapak tangan remaja putri ditaruh diatas ulekan sambel mentah yang warnanya medeni banget, yaik pasti puedes tenan nih. Teman2 yang saya ajak nanya, Pecelnya mana Rie, nah ini dia pertanyaan std dr kaum awam hahahaha, Pecel bukan berarti Pecel Sayur2an itcu tapi bikinnya dipecel alias dipenyetin ke sambel, misalnya Pecel Lele, tinta adinda pecel sayurnya kan bow , akhirnya mereka manggut2 mengerti seraya melahap pecel empal itu. Pecel Empalnya sendiri kualitasnya diatas rata2, Empalnya empuk tapi masih menyisakan tekstur yang solid dan suambelnya pedes pol dul, sampai pengeng kupingku, untung sempet mungut beberapa potong tahu bacem untuk tombo pedesnya. Tombo pedes lainnya bisa ngunyah lalapan yang disajiin di meja, ada daun kenikir, kacang panjang mentah, tomat, daun kemangi, daun papaya rebus dan yang unik ada bawang merah mentah lha iki lalapan opo ubo rampe sate kambing seh hahahahaha.

Buat penutup, habis makan yang puedes2 seperti diatas maka Es Dawet putih ala Jogja bisa jadi pilihan (yang kayak dijual di Pasar Beringhardjo itu loh), selain dawet juga ada cinco hijaunya, marem banget minumnya, tapi agak kemanisan bow minta gulanya dikit aja kalau kurang kan bisa nambah ta iye. Sebuah warung sederhana dan murah tapi kualitasnya bagus banget, Puas daku, puasssss.

 

Makan ber 5 = 53K,

Verdict: SANGAT DIREKOMENDASIKAN

 

Nasi Gudeg Batas Kota “Cukupan”

Diseberang Saphir Square Jl. Solo, deket “batas kota” Jogja, di emperan Toko , buka jam 9 malam sampai 3 pagi.

Waktu saya kecil (SD lah) Nasi Gudeg favorit kita sekeluarga adalah Nasi Gudeg di depan Kelenteng di Jl. Brigjen Katamso situ, buat saya udah paling uenak deh, selalu pesen nasi Gudeg Telor + Ayam paha, dimana Ayam Paha kampungnya sekalian ama cekernya, wahhhh asoy pisan. Kalau padanan Gudeg tersebut di Jakarta adalah Bu Hardjo yang menurut saya paling mirip sama Gudeg Kelenteng itu. Nah sekarang Gudeg Kelenteng udah digusur kesebrangnya, dan cukup lama juga nggak kesitu. 

Setelah beranjak dewasa (ciee) mulai coba2 Gudeg lain kayak Yu Djum di Wijilan atau Gudeg Tugu dan juga Gudeg di Pangeran Mangkubumi, semuanya nggak terlalu cucok sih kekeringan buat gue. Untuk beberapa saat saya dan Erna sempet hooked sama Gudeg Bu Amad Selokan Mataram yang legit manis, sempet juga nyoba Gudeg lain kayak Gudeg Sagan yang nggak terlalu saya sukai. Tapi era baru telah tiba, sekarang kita ngefans berat sama Gudeg Batas Kota “Cukupan” ini, tone Gudegnya mirip dengan Gudeg Kelenteng diatas tapi jagoannya adalah kreceknya yang puedes abis, jadi kalau pengen gudeg tapi pengen pedes, Gudeg Cukupan ini jawabannya. 

Tempatnya sih sederhana , cuman ngemper di Toko depan Saphir Square, makanya buka jam 9 malam karena nunggu tokonya tutup. Tapi yang ngantri dan makan wahhh banyak banget, menunya kumplit, Gudeg sak ubo rampenya, Ayam ada dua macem negri dan kampong (pastinya akyu yang kampung dong). Segala macem sate2 jerohan ayam dengan bumbu ala klaten, dan untuk mahasiswa2 yang berjiwa muda ada sate sosis dan nugget juga hehe. Sedia juga Ayam/Tahu/Tempe Bacem yang luegit.

Sambil nulis ini, ingatan menerawang ke Gudeg2 mana aja yang udah saya pernah makan di Jogja, dan ada satu sebenernya yang sempat bikin kesengsem, Gudeg pikulan yang dijual mbok2 Tua, biasanya mangkal di Gang deket Hotel Mutiara Malioboro, Garang Asem Rempelo atinya yahud tenan, masih ada nggak ya Mbok itu sekarang

Makan ber4 kuenyang, kerusakan sekitar 60K

Verdict: SANGAT DIREKOMENDASIKAN

3 thoughts on “Mau ke Jogdja

  1. yg diatas itu semua adalah mengutip dari oom arie parikesit. linknya ada di ariep.multiply.com mestinya sih rekomendasinya betul, secara beliau adalah pendekar jalansutra.

    saya tulis di blog, supaya mudah berburu makanan di jogja … 😀

  2. Tambahan.

    1. Lotek Colombo bu Ari, bawah jembatan layang Janti, Jogja
    2. Gudeg Ceker, utara STIE YKPN.
    3. Gudeg Pawon (secara makan nya di dapur penjualnya), buka mulai jam 11 malam sampe jam 2 malam), deket umbulharjo. (kalo ga salah pernah didatengin pak bondan W, lewat wisata kulinernya)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s