Mahasiswa dan Upacara

Senin tanggal 18 agustus, papabonbon diundang untuk hadir dalam upacara pengukuhan mahasiswa baru.  diminta hadir dengan pakaian putih putih.  selain papabonbon tentunya semua mahasiswa baru s1, D3, dan pasca sarjana tentunya juga mendapatkan undangan yang sama.

Nothing special dengan undangan ini. sewaktu kuliah s1, papabonbon juga hampir setiap tahun datang upacara dalam peringatan hari besar kenegaraan, maklum penerima beasiswa.  jadi rada rada diminta dengan bujuk rayu penuh harap oleh para bapak dan ibu admin fakultas untuk hadir. 

Heirannya papabonbon kok yah sering juga hadir.  hehehe … tuh, si oom yang suka pakai nickname mayjen daryatmo, gunadi, dan beberapa nickname palsoe lainnya juga sering datang upacara bareng papabonbon.  hya hya hya …. 😀

Ingat jaman sma dulu, upacara adalah sebuah ritual yang mendebarkan.  papabonbon masih ingat harunya hati ini ketika bendera dikibarkan, dan selama upacara, kita para siswa SMA TN selalu melakukan setiap laku detik demi detik dengan penuh penghormatan dan rasa takzim.  bahkan terkadang papabonbon berpikir, gerak laku yang kita lakukan saat itu mirip mirip dengan ibadah.

Kalau ingat saat itu, papabonbon bisa bilang, indoktrinasi dengan asupan konsep dan gaya hidup di masa sma kala itu benar benar mampu mengisi hati ini dengan rasa bangga dan cinta terhadap bangsa ini.  tana ini, negeri ini, dan rakyatnya.  dan kita, yang saat itu jadi anak negara, merasa dengan sepernuh hati, rela mengorbankan diri ini demi kelangsungan bangsa ini.

Terus terang papabonbon sering malu, disaat saat kuliah dan bekerja selama ini, jika tidak mampu menunjukkan prestasi dan kebanggaan sebagai anak negeri.  dulu ketika masa kuliah papabonbon mencoba berprestasi dengan ikut berbagai lomba yang bersifat akademis.  maklum, waktu sma merasa ada dua hal yang bukan papabonbon banget, yaitu KIR dan Olahraga. yah, itung itung ingin ngetes kemampuan diri, sokur sokur jika berprestasi.  :p

Jaman kerja, kok yah ngerasa belum bisa mendarma baktikan sesuatu yah ….  ada sih kerja buat isi perut, kawin, punya anak, having fun, menikmati hidup hehehehe … sempat kursus perancis biar bisa sekolah yg keren ke luar negeri.  hmmm, tapi setelah masuk tahap II kok yah kehilangan orientasi … :p

Semangat itu datang lagi ketika tahun ini, papabonbon kuliah lagi.  Hidup di kota baru, dengan pekerjaan baru, dan kehidupan berkeluarga mulai stabil, membuat papabonbon berani melangkah lagi.

Nyam nyam .. ternyata kuliah menyenangkan.  apalagi kerjaan selama ini ternyata bisa buat bekal cuap cuap dan sedikit bergaya di kuliahan … hehehhe ….  huh, padahal itu semua kan hanya gimmick, karena semangat belajar harus terus dijaga sampai 2 tahun ke depan.

Kalo nggak …. lewat aja beibeh ! 😀

Semoga acara bersekolah ini bisa menjadi laku, dan ritual yang bisa diresapi dengan sepenuh hati.

Iklan

4 thoughts on “Mahasiswa dan Upacara

  1. Terima kasih mbak Manda. Katanya sih melakukan apa pun itu, ketika waktunya, kudu dinikmati.

    Jadi setelah semua kontemplasi yg ribet dan rumit itu, sekarang saatnya menikmati jadi anak kuliahan … :p hyahahahha ….

  2. Belajar memang suatu kenikmatan yang luar biasa. Saya kurang mensyukuri ketika menjalani S1. Tapi setelah lulus dan kerja, saya baru merasakan betapa nikmatnya kuliah dan betapa membosankannya kerja. Sekarang saya kuliah lagi dan berusaha semaksimal mungkin menikmati rejeki ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s