Jangan Pilih Universitas Ndeso

* nyesel oom. Kuliah di kampus ndeso, justru banyak kerugiannya.

Misal :

1. cari referensi buat beasiswa luar negeri dari professor terkenal di unibraw sama aja boong. Abis semua ngumpul di ugm dan ui.

2. Terus bahasa inggris kita belepotan untuk selamanya.

3. Kalau beraktivitas ria, dukungan sponsorship dari perusahaan di jkt semua, lha indofood misale dulu direkturnya jadi dosen ui 🙂 di unibraw mau ikutan seminar di luar negeri mah sama aja mimpi …. Di UI, dari 10 tahun yang lalu hal yang biasa. Akibatnya papabonbon berkutat setengah mampus jadi juara PIMNAS via LKTI dan LKIP, sementara anak UI udah gak liat sebelah mata sama lomba begituan, dia mainnya udah lomba entrepreneur mahasiswa yang disponsori perusahaan kosmetik perancis … sama kayak ngebandingin LKIR LIPI vs olimpiade fisika IPHO gitu deh …

4. Beasiswa yang ditawarkan terbatas banget

5. Kurang wawasan : both jaringan dan keilmuan

6. Gaptek – kagak melek internet

7. Mau cari model modelnya pertukaran pelajar dengan universitas luar negeri susah banget, adanya cuman pertukaran di spore itu doang, padahal sejatinya ada banyak banget

 

* Kuliah di universitas kota, banyak keuntungannnya :

a. Mau nyambi kerja sambil kuliah banyak lowongan [di daerah, mau jadi asdos aja rebutan. Cari magang atau part time ? jangan harap] temen papabonbon, cewek, cuti setahun jadi buruh pabrik biar bisa ngebiayain semester 5, 6 dan 7 nya itu pun dia udah kerja dulu jadi tukang anyam dan jahit di pabrik sebelum berani daftar umptn.

b. Kuliah lebih cepet, kayak semester pendek adanya di ui dan ugm duluan, di daerah boro boro ada

c. Jumlah sks lebih sedikit, anak UI sudah menerapkan 144 sks bertahun tahun sebelum diadaptasi brawijaya mulai angkatan tahun 99. papabonbon sendiri kudu lulus dengan 164 sks. 🙂

d. Kagak perlu KKN. Kan bisa diganti mata kuliah pilihan atau magang. Wong kenyataan KKN di desa tuh kita ngerepotin orang desa, bikin acara pengajian perdana, dan dangdutan ketika selesai KKN. Lainnya mah makan, minum, main ke desa tetangga, dan lirak lirik cewek cakep. Hiya gak ?
hehehehe 🙂

Iklan

7 thoughts on “Jangan Pilih Universitas Ndeso

  1. Inilah profil alumni yang tidak mau membangun almamaternya. Memang patut diakui kalau kuliah di Unibraw jauh beda dengan di UI or UGM yang sudah lead duluan. Tapi bukan berarti di Unibraw akan jelek terus kecuali kalau rekrutmen dosen-dosennya khususnya di FE masih pakai KKN dimana anak-anak salah satu organisasi kemahasiswaan yang berbasis religius mendominasi struktur di FEUB, dengan tidak mempertimbangkan kompetensi dan memberlakukan azas meritokrasi, naga-naganya apa yang dikhawatirkan si Papa akan jauh lebih parah gambarannya. FE-UB is about going to the sea alias Kelaut aje.

    Oleh karenanya, marilah kita sebagai alumni tetap mengibarkan bendera UB dimanapun kita berada dan bangga karenanya walau pun pihak di UB-nya sendiri mungkin masih belepotan. Kita bangun komunikasi dan pangkas habis dosen yang nggak bermutu. Berlakukan sistem kontrak saja yang tak pandang bulu anak rektor segala kalau nggak bagus, kick off-saja. Dari pembenahan SDM dan kultur berpikir yang positif, saya kira UB masih ada harapan ya Cak!!!

  2. susah oom Ted, ngomong meritokrasi apa segala macam.

    memangnya di unair nggak ? memangnya di itb nggak ? dalam artian, berapa orangsih mahasiswa china yg bisa masuk di ui dan itb ? dan berapa orang yang akhirnya bisa jadi dosen di sana …. 🙂

    atau kalau kita ngomong golongan klik keagamaan tertentu, lha terus terbukti orang orang mereka yah sekolah s2 dan s3 sekarang ini, dan mau terus ngurusi kampus sehingga makin kinclong saja. :p

    makanya daftar jadi dosen di UPH atau trisakti deh, atau kalau di sby, coba di ubaya dan petra, dan rasakan bener apa ndak, diskriminasi yang sama terjadi pada anda :p

  3. gmn mo bangun almamater wong buat kuliah lg harus ngos2an…:) ya gk coy..

    klo orng tipe ku tetep lbh krasan d kampus ndeso..enak gk terlalu hingar bingar..
    tp emg terasa klo pas keluar (dunia kerja) rasanya kyk barusan keluar dari sangkar..
    sperti email km dulu, adanya penilaian kelebihan lulusan
    ndeso adalah loyalitas, itu bs jd nilai tambah (or krn gk ada or gk bs loncat2 aja ya) 🙂

  4. ugm nggak hingar bingar lho … depok juga lumayan sepi …

    yang hingar bingar tuh orang orangnya .. 🙂 iya nggak .. jadi ingat anak anak AIESEC … yang gaul abis … dan ketahuan kalau mereka rata rata anak jakarta .. 🙂

  5. nah tu maksudku..
    berhubung introvert betah aja d kampus ndeso..:)
    yg tersiksa ya org2 spt dirimu yg mupeng menembus cakrawala pendidikan dunia lain..
    jangankan ke harvard univ, acara studi banding yg digagas fendy ke FEUI aja ak gk ikut.. parah ya…:)

  6. Hmmm… Sekedar nambahin aja om.. Ane anak itb.. Dan selama ane kuliah d itb (2004-2009) ada bwanywak bwangwed lho mahasiswa china yg skulah dsana.. Klo liat dosennya apalagi.. ITB mayoritas dosennya org jawa sm org china.. Dan kebanyakan mahasiswa2 china di itb berprestasi sehingga banyak yg dapet beasiswa / dikirim pertukaran pelajar keluar negri.. Sekain dan trima kasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s