Kerjaan yg cocok buat Cewek ?

Ini pertanyaan yang akan terdengar rasialis dan sangat tidak peka gender.  Bahkan kalau mau jujur, terdengar sangat diskriminatif.  Hanya saja pertanyaan semacam ini ternyata menjadi pertanyaan tipikal yang menjadi tantangan jaman orang Indonesia selama 50 tahun terakhir, dan mungkin sampai akhir abad 21 ini masih menjadi kotak pandora bagi kita semua.

Berawal dari postingan seorang teman, sebut saja dari mbak izzah di sini :

masalahx papabnbn sama denga saya nich, tp ad embel2 belakangx. sy ingin pindah profesi ke prof yg lebih tenang n nntx bs bagi waktu u keluarga klo sudah married en syaratx sy harus lanjut S2…ya apalg klo bukan jd pendidik n dosen. kerjaan skrg mah benar2 mnguras tenaga, jd berfikir bgm nnt klo sudah married, kan kasihan suami klo terlantar :). mslahx skrg ortu mdesak kpn nikahx?? krn klo lanjut S2 bs2 telat nikah n aku kan cewek :). mslah biaya S2x jg, dlu sih pnah ditawarin kantor u beasiswa tp syaratx hrus ikatan dinas, klo biaya sendiri gmna ya…? spy gak terikat dg siapapun. pusing jg mikirnya…:)

Jujur saja, generasi papabonbon sekarang ini dalam masa pencarian identitas dan itu berarti masa turbulensi.  Mencari bentuk keluarga yang paling tepat, dan proses pembagian tanggung jawab dalam mengelola keluarga yang dirasa paling pas. 

Awalnya, papabonbon merasa, bahwa resep dari satu keluarga akan bisa diterapkan secara umum ke semua keluarga lainnya.  Jadi yang paling paripurna itu yah bentuk keluarga sebagaimana dalam ajaran Islam.  Suami jadi kepala keluarga dan pencari nafkah, sementara istri jadi kepala rumah tangga, bertanggung jawab memelihara keluarga dan kepada pendidikan anak anak.  Kalau ndak seperti itu, yah harus di social engineering supaya sesuai dengan tuntutan tuntunan ajaran Islam.

Belakangan papabonbon merasa gamang.  Tidak semua keluarga di jaman susah ini, bisa tegen, berperilaku secara garis lurus dan bersikap keras dengan pembagian kerja dalam keluarga dengan cara memberikan batasan kaku semacam itu.

And guess what ?  Justru banyak dari keluarga di kelas menengah ke bawah di masyarakat kita, yang karena kondisi ekonomi yang justru sang ibu menjadi penopang tonggak ekonomi keluarga.  Menjadi single parent, pencari nafkah, dan kepala keluarga sekaligus.

Poligami yang dilindungi agama mulia, justru seringkali menjadi causa prima terciptanya sistem keluarga yang timpang tersebut.  Lha terus salah siapa … ?  😦  Kalau seperti itu kan bukan masalah ekonomi, yang sebatas jadi penyebab utamanya.  Masalah ekonomi, justru hanya merupakan sebab sampingan belaka.

Buat yang kalangan muda terdidik, problemanya mungkin memang ndak jauh jauh dari itu, hanya saja mereka lebih punya lebih banyak pilihan.  dan karenanya teman teman putri yang jadi auditor, banyak yang lari jadi dosen dan pns.  Yang jadi pns pun tidak mau dipromosikan kalau harus pindah kantor ke luar kota, bahkan keluar pulau.  Semua demi keluarga !

Dari ibu Edratna :

Papabonbon,
Yang jadi kendala memang diri sendiri. Dulu saya sempat mau pindah kerjaan, yang akhirnya dengan berbagai pertimbangan), tetap diperusahaan sejak awal masuk sampai pensiun.

Setelah MPP, sempat mau ke jalur eksekutif, anehnya mau test, hati ga tenang, karena akan kerja lagi dari pagi sampai malam, bahkan Sabtu Minggu juga. Akhirnya kembali berpikir. Apa yang saya cari? Kan hanya kesibukan, agar pikiran masih terbuka. Akhirnya memilih seperti sekarang, kadang-kadang saja ke daerah untuk mengajar, dan tetap bisa memperhatikan keluarga.

Sekarang anak bungsu saya yang baru lulus juga gundah, mau kemana? Kebetulan dapat sms dari perusahaanku untuk ikut test…pada saat yang sama dia apply beasiswa S2 di dalam negeri…dan diterima. Walau saya dan suami ingin dia ambil S2, tapi tak berani memaksa…akhirnya dia ikut test pendahuluan…dan pulang test malah merasa kurang nyaman. Hari ini memutuskan balik ke Bdg untuk melanjutkan daftar ulang, ikut S2. Mudah2an ini pilihan yang terbaik….

Iklan

15 thoughts on “Kerjaan yg cocok buat Cewek ?

  1. Nyerah deh kalau soal masalah beginian.. 😀

    Dulu istri sempet kerja di Bapeda, Bank, buka usaha, namun akhirnya tetap memilih sendiri jadi ibu rumah tangga..
    Istri ane’ sekarang lagi kuliah lagi biar bisa jadi notaris…
    tapi cikal bakalnya sih tetap demen jadi ibrumga ..walaupun berencana buka praktek di depan rumah..

  2. Bon, kalo dipikir-pikir sih sebenernya rumah adalah tempat yang cocok buat kaum cewek..pekerjaan domestik yang ada di rumah seharusnya di apresiasi lebih, tapi lagi-lagi karena persepsi sosial yang udah kadung terbangun di antara kita so…kayaknya itu jadi sesuatu yang hina gitchu…

    kata temen2 sayah yang pernah berada di luar nih, katanya justru di sana apresiasi itu lebih tinggi…

    btw, untuk masa sekarang ini, meskipun pekerjaan domestik lebih cucok gak ada salahnya loh kalo para cewek mulai berjuang berjihad (kata lain dari bekerja..he..he) di rumah…gimana caranya? saya rasa banyak kok caranya… kalo buat saya mungkin bisa nyentuh ke hal-hal yang berbau sosial, misalnya ngumpulin anak remaja putri di lingkungan kita untuk bikin Taman Bacaan misalnya….

    atau, ngeramein PAUD dan macem2 lah…

    kalo sekolah? i think its a must buat para cewek….bukan masalah titlenya atau nanti bisa dapet kerja dimana…tapi lebih dari itu..bagaimana sebuah pola pikir yang bagus bisa terbangun dari proses sekolah itu….untuk nantinya bisa membangun sesuatu yang bermanfaat di masyarakat…

    Halah…idealis banget ya Bon?….tapi, sekali lagi….mungkin perlu dipikir juga segala kemungkinan yang ada dan mungkin bisa terjadi..

  3. di challange ah .. 🙂

    kasian misoanya dunk, udah gaji ngepas, eh, kudu nyediain uang bulanan dalam jumlah lumayan buat kegiatan sosial-yang jelas nomboknya. lebih capek lagi kalau hanya sekedar aktivitas ideologis dan partai politik yang tidak punya nilai tambah ke masyarakat secara langsung. hanya untuk huru hara kampanye sahaja. misalnya dipakai bikin bendera nabi atawa beli pin nya partai.

    mendingan istrinya kerja juga. entuh helvy tiana rosa juga jadi dosen di ikip jakarta dan dulu punya kesibukan yg menghasilkan uang dari bikin buku dan seminar.

    mau nyebut yg dari partai underground lain ? lebih boros lagi malah, sehingga juga kudu kerja lebih keras lagi … 🙂 suami istri malah.

    jangan jangan, kehidupan berkeluarga yg baik malah ditelantarkan, sementara secara ideologis harus memproduksi anak dalam jumlah banyak … 😦 belum lagi kalau suami “perlu” poligami juga … :p

  4. Please deh Bon…emangnya kerja sosial tuh kudu nyediain duit?ember sih kalo seperti yang kamu sebutin itu…

    kalo bicara ideal sih mungkin berat Bon, sekali lagi banyak hal yang perlu dipertimbangkan sebelum mengambil keputusan kerja ato nggak kerja, gak kerja ato kerja sambilan (sosial???) di rumah…

    Tapi, enak aja..kalo para cewek kerja keras sementara misoa poligami…aduh…please deh…kalo sayah sih…mending PHK aja

  5. Beruhubung saya termasuk yang ga bisa ngelanjutin sekolah.. jadi gaji sekarang ga lupa untuk dipake beli buku minimal 1 sebulan. Sedangkan untuk karir, rasanya ga akan mau kerja sama orang terus.. Karena kalo nanti berumahtangga, kesian misua dan anak2. Jadi dari sekarang belajar bikin usaha sendiri. Pokoknya apa aja yang bisa dilakukan dirumah dan menghasilkan uang dengan waktu yang flexibel pula.

  6. Gak pa2 istri jadi dosen biar kerja fleksibel. Tapi suruh suaminya yg bikin paper, penelitian, pelatihan pengabdian masyarakat, nulis di koran… Biar tetep dapet cum kredit buat naik pangkat sementara tetep bisa momong anak di rumah kalo ndak ada ngajar.

    Top khan?… 🙂

  7. om, itu bukan pertanyaan rasialis karena nggak ada unsur ras disitu. 🙂

    kata teman saya, yang sok patriarkal dan masulin, cewek itu seharusnya dan sebaiknya tinggal di rumah aja dan nggak usah kerja. ngurusin dapur, kasur, dan sumur. biarin suami nyang cari nafkah. 🙂

    tapi apa jaman ini masih berlaku ya ?

    tapi kalau menurut saya, semua kerjaan [yang biasanya dilakukan cowok] bisa juga buat cewek. nggak ada batasan dan kecocokan, mungkin optimalisasinya yang kurang, misalnya untuk kerjaan2 yg lebih mengandalkan kekuatan fisik [lebih unggul pria] atau ketelitian dan ketekunan [lebih unggul wanita].

    saya sendiri punya angan-angan ttg emansipasi pria 🙂 ntar kalau nikah jadi bapak rumah tangga, ngurusin anak, masak [saya suka masak lho], dlsb yg berhubungan dgn kerjaan rumah. biar istri nyang cari nafkah. boleh-boleh aja toh ? 😉 tapi ada cewek yang mau seperti itu ?

    *kalau ada kenalin dong* :mrgreen:

  8. Menurut gw kl sebagai istri ya stay at home bersama anak2 yang lucu2. Ini nanya kerjaan yg cocok kan, bukan kerjaan yang wajib dilakukan kl income di rumah dirasakan kurang. So mari kita anggap bahwa income ideal sudah tersedia. Wanita mana yang tega meninggalkan anak2nya pada babysitter dan dia bekerja di luar?

    Kl single, apa aja deh yg menurut para wanita itu cocok. Girl, you have your own mind, so why you have to listen to someone else. Do you still listen people when you choose ur boyfriend. I think it should be same to other.

    Kl masalah finansial, pada dasarnya gw sangat mendukung kl itu adalah tanggung jawab dasar seorang suami. Kl ada laki-laki yang mengatakan kl istrinya bekerja krn bosen dirumah, menurut gw itu cuman justifikasi aja. Mungkin bosen krn dirumah ngga ada apa2. Makanya tugas suami untuk menyediakan segala kebutuhan itu. Being a man is a full time job!

  9. Sebenarnya bukan rasialis, tapi memang cewek kan melahirkan, tetap aja ada rasa mual, mabuk, dan kalau anak sakit juga jadi masalah. Saya terbayang (kok dulu kuat ya), saat anak-anak masih kecil dan sakit, rata-rata tidur cuma satu dua jam per malam…padahal besoknya mesti presentasi, meninjau lapangan dsb nya.

    Kantor saya sebelum saya pensiun, laki-laki dan perempuan gajinya sama, kalau suami sakit boleh memilih dibiayai kantor isteri, demikian pula anak-anaknya. Risikonya, tak ada perbedaan dalam bekerja, dan cewek juga bisa dipindahkan keluar pulau…jadi sekarang banyak yang isteri di Makassar, suami di Jakarta…bukan hanya beda kota, tapi beda pulau.

    Si bungsu sekarang tenang meneruskan S2…setelah itu? Sebetulnya ayah alm dulu menyarankan saya jadi dosen, tapi saat itu saya berpikir dosen harus sampai S3 dan belajar terus…bagaimana nanti anak-aank kalau ditinggal sekolah ke LN (saat itu S2-S3 hanya ke luar negeri). Padahal akhirnya saya bekerja dari pagi sampai malam, dan tetap harus melanjutkan ke S2….syukurlah suami yang notabene seorang dosen mendukungku…dan siap membantu momong anak-anak jika saya terpaksa tugas ke luar kota.

    Memang dilema kok….tapi semua ada jalannya….nyatanya teman-temanku cewek yang jadi dosen, rata-rata udah Profesor…bahkan ada yang tiap tahun jadi dosen tamu selama 3 bulan di universitas luar negeri. Jadi yang penting kerjasama suami isteri.

  10. Pabon, numpang tanya dulu: ayat mana yang menyatakan bahwa tempat wanita itu di rumah saja untuk mengurus pekerjaan domestik?

    apakah itu hanya hasil penafsiran para ulama (laki2)?

    🙂

  11. kalau dalam hadits malah urusan belanja dan beres beres rumah tuh harusnya kerjaan cowok. [dan ini sering dilupakan]. aktualnya memang hasil penafsiran ulama, namun secara alamiah memang agama islam banyak memberi pembatasan pada kiprah perempuan. misalnya saja ada pro kontra perempuan menjadi kepala negara, karena ada hadits dimana nabi tidak memandang sebelah mata ketika kisra menjadi kaisar perempuan di persia.

    padahal dalam al qur’an ada ratu balqis, dan di china ada empress wu – kaisar wanita bu cek thian yg memimpin dgn sukses. malah jadi agony, kalau perempuan memimpin dan sukses, itu karena dia orang kafir. :p

    jadi trivia juga, ketika belanja yg urusan keluar rumah, adalah urusan cowok, jadi perpanjangan ingatan orang bahwa wanita ndak boleh keluar rumah [boro boro kerja, wong belanja aja kagak boleh].

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s