Promosi Budaya Bangsa di Negeri Orang

Di saat kita sedang gundah karena banyak karya adiluhung bangsa yang dipatenkan oleh sepupu kita Malaysia, sudahkah kita peduli untuk promosi kebudayaan kita di negeri orang ?

Tanggapan dari mbak Ade Dungga ini sangat menyentuh kita, merefleksikan kalau kita sendiri memang tidak peduli.

Mbak Ade wrote :

saya berimigrasi awal tahun 2006 ke canberra, ACT krn ada a job offer di sini, ngajar bhs indonesia & asian studies untuk secondary school students. saya pake ‘jalur ke-2′, mengutip paragraf terakhir penulis -sorry nggak tau namanya  Yakni “kamu belajar tentang budaya dan masyarakat negara x. lalu melamar di peruahaan multinasional di negara kamu, dan jadi expat di negara x tadi” And it worked out pretty well.

saya nggak punya background pendidikan dari Oz, S1 saya dari IISIP di Lenteng Agung, cuma pengalaman kerja saya di australian international school Bali sbg guru bhs Indo selama 6 tahun HELPED a lot; dan punya koneksi beberapa kepala sekolah -yg kebetulan juga local canberrans- yg pernah kerja bareng sama saya di Bali dan highly recommended me waktu saya ngelamar posisi guru di sini REALLY HELPED a lot juga.

trus juga demand guru bhs Indo di australia tinggi banget, sampe-sampe ada kasus ekstrim bbrp thn lalu, di mana salah satu guru bhs Indonesia (org oz) pake ke pengadilan segala soalnya dia minta cuti panjang -1 tahun- nggak dikasih ama kepseknya dg alasan ngga ada guru pengganti. Juga selama saya 18 bulan di sini saya menyaksikan sendiri 2 sekolah menutup program bhs Indonesianya krn nggak ada guru  Entah karena gurunya pensiun, berenti atau pindah state. Kan sayang program yg udah berpuluh-puluh tahun jalan harus ditutup krn nggak ada SDM.

so, mungkin masukan saya bisa berguna untuk org yg mau berimigrasi ke Oz dan kebetulan punya passion untuk mengajar bhs dan budaya indonesia. Karena itu bahasa ibu kita, jadi gampang, sambil merem juga bisa ngajar….hheheheh… yg perlu dipersiapkan tuh classroom management skills yg bisa dibilang susah, krn perilaku anak oz laen banget ama anak indonesia.

===

Halo lagi, jangan panggil saya Mas Ade ah, soalnya saya cewek  Btw, bener juga kok papabonbon bilang bhw beberapa sekolah Australia nutup program bhs indonya di sini krn turunnya minat murid, tapi 3 sekolah yg nutup programnya di Canberra belakangan ini karena emang nggak ada pengajar seperti saya bilang.

Sebenernya ini semua berawal dari turunnya SUBSIDI pendidikan dari pemerintah sini. Denger-denger dari temen guru bhs Indo di Canberra, mereka bilang 15-20 tahun lalu program Indonesia ‘dipentingkan’ dikasih duit banyak untuk buat gedung, beasiswa, beli buku, wayang, gamelan, angklung sampe congklak!!! Belon lagi jalan-jalan study tour & pertukaran pelajar ke Indonesia bener-bener digalakin (dulu belon ada stupid and irrational travel warning). Karena (kira-kira 10 tahun belakangan ini) subsidi berkurang, minat murid berkurang juga. Dampaknya mulai terasa sekarang di mana keberadaan pengajar bhs Indonesia di Oz menurun drastis (wong dlm jangka waktu 10 tahun para murid itu kan berpotensi jadi pengajar bhs Indonesia). Sekolah baru merasa ogah buka program bhs Indonesia takutnya nanti susah cari guru.

Emang semuanya balik lagi ke para kepala sekolah or decision makers di sini untuk galakin lagi program bhs Indo kayak 15 or 20 tahun lalu. Apalagi belakangan ini Indonesia sering dapet publikasi yg merugikan (East Timor, Bali bombs, JKT bombs, Free Papua, earthquakes, volcanoes eruptions, Garuda crash, harsh punishment for Bali mules and Corby) yg membuat pemerintah sini makin kekeh ama travel warningnya. Saya sendiri bener-bener kecewa soal travel warning ini. Anak murid SMA saya bener-bener nafsu mau ke Indonesia, mereka terus bujuk saya untuk bawa mereka ke sana, sampe-sampe ortunya juga hubungin saya untuk support study tour ke Indonesia. Tapi tetep aja pemerintah nggak ngijinin. Yah kalo tahun depan pemerintah belon juga ngijinin, terpaksa saya akan bawa mereka ke Malaysia. Payah kan? Mana mungkin saya bisa kasih liat mereka gimana Ngaben atau Hari Nyepi? Atau kasih liat candi Borobudur? Tapi paling nggak di Malaysia bisa kasih liat gimana orang pake jilbab or mesjid or rendang & opor ayam. Nggak ada rotan, akarpun jadi.

Kebetulan kepala sekolah tmp saya ngajar ini support program bhs Indonesia. 5 tahun lalu dia berjuang dapetin subsidi pemerintah & lembaga independen more than $100,000 untuk buat gedung kelas bhs Indonesia yg bergaya Toraja gitu, diisi bermacam-macam realia dari Indonesia juga, gamelan, wayang, dan buuuuaaannnyaaak lagi. Bhs Indonesia juga jadi pelajaran wajib untuk anak TK sampe SMP. Untuk tingkat SMA bhs Indonesia jadi pelajaran pilihan. Jujurnya saya udah ragu apa ada ada anak yg mau milih bhs Indonesia tahun lalu karena pelajaran pilihan lainnya juga asik-asik dan berguna untuk karir mereka ke depan. Ada desain & teknologi, IT, fashion, sejarah, bisnis, asian studies, art, ekonomi. Ternyata ada 4 org milih Indo. Kata kepala sekolah, biasanya kalo murid cuma 4 orang, program itu nggak akan dibuka, karena rugi (makes sense), tapi dia buat pengecualian untuk bhs Indonesia.

Baca juga :

https://papabonbon.wordpress.com/2007/06/18/expat-kita-memang-sedang-bermasalah-ii/#comment-5781

https://papabonbon.wordpress.com/2007/11/05/paten-dan-bisnisan-pariwisata-ala-malaysia/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s