Expat Kita Memang Sedang Bermasalah ! [II]

Seringkali, karena lebih mementingkan “yang penting masuk dulu”, para ekspat mengalami musibah : “ketidaksesuaian antara pendidikan dengan pekerjaan”.  Ndak usah jauh jauh, dari para TKI kita, ternyata banyak yang lulusan D3 atau S1.  Lha ternyata kejadian semacam ini tidak hanya dialami orang Indonesia.

Dari ngobrol ngobrol di milis serviam-to [temen temen migran dari Indonesia yang migrasi ke kanada – terutama Toronto], cerita cerita yang lebih parah ternyata banyak.  Diawali dari tempat paling terkenal yang memberikan jaminan sosial yang baik, Kanada akhirnya jadi tujuan utama migrasi.  Orang Asia dari Hongkong, India dan Indonesia ternyata banyak sekali di Kanada. 

Jika orang Hongkong lari dari China sejak kembalinya Hong Kong ke RRC, maka dari Indonesia cukup banyak yang memilih migrasi ke Kanada karena alasan SARA.  Kalau orang India, karena sama sama protektorat inggris, maka banyak yang ikutan memilih Kanada untuk memperbaiki kehidupannya.  Kalau faktor ekonomi belaka yang menjadi alasan, banyak orang yang lebih prefer ke USA dan Australia, karena ekonominya sejak menanjak.  Namun banyak yang memilih suasana hidup yang lebih moderat, masih memiliki identitas dan tradisi, serta ruang hidup yang lebih nyaman.  Kanada dan New Zealand menjadi daerah tujuan imigrasi karena alasan diatas.

Yang heboh, di Kanada itu kalau mau dapat kerja harus punya Canadian Experience, selain itu pendidikan di Kanada sampai level perguruan tinggi, gratis.  [Ada beberapa yang mahal seperti kedokteran].  Akibatnya di Kanada surplus lulusan perguruan tinggi.  Dan Kanada ini lumayan congkak.  selain ijazah dari universitas di Kanada sendiri, tidak dianggap setara oleh orang kanada.  Jadi harus ikut ujian sertifikasi lagi untuk diakui setara.  Ini jelas menyulitkan.   Akhirnya banyak orang Asia yang punya gelar S2 dan S3 yang memilih jadi pekerja kasar.  bayangkan punya gelar S3, namun harus hidup dengan pekerjaan sebagai sopir taksi selama bertahun tahun.  Ngandalin jaminan sosial dengan beberapa orang anak pada awalnya enak, tapi lama lama berat juga. 

Karena sedang tinggal di negeri orang, yah gak bisa dong memilih milih kerjaan.  Jadi para migran cenderung mandiri, semua dilakoni asal bisa survive.  Beberapa jenis pekerjaan malah ratenya lumayan menantang.  Contoh tukang leding dan repair elektronika dan otomotif justru ratenya sangat bagus.  Namun karena rata rata cendekiawan kita tidak terbiasa bekerja di bidang yang butuh skill ini, akhirnya banyak yang lari jadi loper koran, janitor, pelayan.

Temen temen kita yang lulusan Singapura dan bisa kerja di Singapura dan batam [di perusahaan yang ownernya dari Singapura] lebih beruntung karena kendalanya tidak seberat teman teman yang contohnya dibabar di atas.  Beberapa teman di Jerman dan Jepang juga relatif bisa masuk ke perusahaan perusahaan setelah lulus dari universitas universitas di sana.  Jadi salah satu jalur terbaik untuk berekspat ria di negara tertentu, adalah jadi lulusan dari universitas di sana.

Jalur kedua yang lebih aman adalah kamu belajar tentang budaya dan masyarakat negara x.  lalu melamar di peruahaan multinasional di negara kamu, dan jadi expat di negara x tadi.  kalau ndak pabrik, perusahaan investasi, perbankan, yah di bidang trading atau sales.  Orang Korea di perusahaan papabonbon rata rata lewat jalur itu.  Jadi orang korea pertama belajar tentang  Vietnam, India, Indonesia atau Timur Tengah, dan ketika ada peruahaan MNC yang buka cabang di negara tadi, atau punya bisnis di sana, cepet cepet deh, ngelamar jadi marketingnya.  Top kan !!!  🙂

Sayang pebisnis Indonesia cupu, gak bisa berkembang besar kayak perusahaan Jepang atau Korea misalnya … 😦

20 thoughts on “Expat Kita Memang Sedang Bermasalah ! [II]

  1. Pacar anakku sedang kuliah di Amrik, dan sekarang sambil bekerja di Miami. Seorang teman berpesan…jangan terlalu lama di LN, nanti sulit mengawali karirnya, khususnya jika ingin berkarir jangka panjang di suatu perusahaan besar di Indonesia.

    Saat menjabat Kepala Divisi, saya pernah didatangi seorang bapak yang putranya baru kembali dari Amrik. Beliau minta tolong agar saya bisa membantu menerima putranya bekerja. Lha saya bingung, kan itu bidangnya SDM…ternyata yang diinginkan adalah menjadi instruktur. Pas saya tanya kenapa putranya nggak menetap aja di Amrik? Beliau berkata bahwa situasi di Amrik kurang kondusif sejak case 11 September.

    Tapi di satu sisi, teman saya yang pernah menjadi General Manajer cabang perusahaan di New York, kemudian pindah ke Jakarta menjadi Kepala Divisi (tingkatannya sama dengan GM) di Internasional..pas udah MPP malah balik lagi ke New York.

    Kesimpulannya: semua tergantung orangnya, bagi orang yang mandiri, pekerja keras, disiplin, maka hidup di LN lebih menyenangkan, karena keteraturannya.

  2. Setuju dengan bu Edratna, memang kembali ke orangnya, tapi bu, buat yang belum pernah ke LN, tentunya rasa penasaran untuk bisa bekerja di LN adalah pertimbangan terbesar untuk bisa kesana. Ga tahu apa yang terjadi setelah disana, cocok atau engga.

    Kalau sekedar memilih kerja di Jakarta atau didaerah, banyak juga temen yang akhirnya memutuskan pulang kan.

  3. Kalau yang cocok, banyak kok yang nggak balik…ini terutama yang S1 nya udah di luar negeri.

    Teman saya banyak yang setelah MPP ikut /menunggu anaknya, karena si anak bekerja bahkan menikah disana( ada juga yang menikah dengan orang sana). Tapi kembali lagi…ada yang setelah disana pengin balik lagi ke Indonesia, tapi banyak juga yang dapat green card…suami balik ke Indonesia (jadi GM di sini), isteri dan anak2 tetap di LN.

    Menurut saya, tak masalah, kan malah menambah devisa, kan jadi banyak dolar yang dikirim ke Indonesia. Jadi nanti neraca perdagangan, antara expat yang kerja di Indonesia dibanding orang Indonesia kerja di LN akan seimbang….dan bisa menyumbang cadangan devisa

  4. Menurut saya, kalo emang pengen ke LN, ngga perlu mikir nanti disana cocok apa engga. Dulu ibu saya sempet kuatir kalo nanti saya ngga bisa solat di Singapura, tapi ternyata disini masjid ada dimana-mana, dan Singaporean sendiri cukup tolerant (paranoid, tapi tolerant). Makanan halal jg bisa di dapetin di banyak tempat.

    Kalo misalnya bisa ke LN dan ngerasa ngga cocok, menurut saya itu karena mindset pribadi yang kurang bisa menyesuaikan diri. Kalo seseorang itu flexible, tahan banting dan mau bekerja keras, dimana aja (LN ato DN) orang itu punya potensi untuk sukses.

    In conclusion, memang orang expat itu ada masalah. Banyak dikitnya itu subjective dan tida bisa di generalisasikan. Then again, who doesn’t have any problem in his life?

  5. enakan jadi expat di negara arab dibanding eropa.. (ini kata temen2 ku yang expat di Arab selain Dubai yah)

    dah dudul2 teknologi, pemales, liburnya banyak, taxnya ga ada, gaji gede, bisa nabung.Dan paling penting tingkat stresnya rendah. Cuma palingan juga.. sebelnya pas ngadepin arab yang kelakuannya kek keledai 😀

    btw Om bonbon, keknya yang lulusan NTu/NUS palingan kerja jadi employee biasa deh bukan expat … ada juga yang dikirim2 ke LN, tapi tetep aja fasilitasnya bukan fasilitas expat.. soalnya punya temen yang lulusan MIT/NTU dikirim ke malaysia.. fasilitasnya juga biasa aja tuh.. palingan juga gaji singapore hidup dimalaysia (sama aja gaji spore kerja di Batam) tapi gak dapet fasilitas condo, mobil, dll.. (bandingan sama expat lulusan PTN Indo yang kerja di Spore dan Malaysia yang hidupnya wah banget)… pertanyaannya kenapa bisa gitu yah?? apa karena kurang pengalaman yah?

  6. upssss… setelah cek dan ricek lagi… pengertian “expat” nya beda.. kirain dini expat itu “kelas sosial n tingkatan gaji” 😀 secara ada jurang perbedaan antara indonesia expat vs indonesia employee.

  7. wekekekek, hiya nih 🙂 tapi orang indonesia yg berekspat ria di spore [anak anak maersk] tuh gile gile juga lho, emangnya … jadi yah, gitu lah, jadi ada kesenjangan emang.

    sama kayak orang orang dari khazanah malaysia yg akuisisi bank lippo dan bank niaga, mereka biasa biasa aja, fasilitasnya juga gitu gitu doang. malah kalau jauh ama orang pabrikan korea dan jepang. heran juga sih :p

  8. papabonbon.. yang dari khazanah itu malaysian apa indonesian?? setau dini… kalo malaysian digaji ala kadarnya itu mah gak papa.. lah itung2 kebanyakan malaysian yang kuliah di LN (gak hanya LN sih, di dalam negeri juga) banyakan pada ngutang ama negara.. PTPN namanya.. ala loan gitu.. jadi yah… itung2 balas budi kali yeeee… yang beasiswa juga kudu terikat.. 🙂

    yah..walo diakui.. separah2nya gaji malaysia.. masih lebih parah gaji Indonesia 😀 disini guru SD aja digaji 1800 ringgit, lom lagi tunjangan2nya.. kalo guru science malah dapet gratisan laptop Apple.. huhuhu emang bikin ngiri aja sih.. 😀

    Btw.. skg diriku lagi mengamati dunia perekspatan di singapore.. secara banyak banget ternyata indonesia sini yang jadi expat yah.. keren boo!!

  9. Mau dunk jadi expat di Indonesia, dikirim dari US… 😦 jd bisa deket ama keluarga…hiks hiks..

    memang benar seh peraturan imigrasi di Amrik semakin ketat setelah…9/11, buat orang2 dari negara tertentu(indonesia salah satunya) yang sudah menetap di amerika (on student or working visa – tapi belum green card holder) musti melapor ke naturalisasi setiap keluar masuk border amerika, kalo tidak melapor…ada yg dideportasi ada jg yg menginap di cell, tergantung dari status izin tinggal nya di amerika bagus atau tidak..

    terus..masalah imigrasi di amerika sekarang ini sudah menjadi debat yg dibicarakan dimana2 karena controversinya…senate dan congress lagi berdiskusi utk mencari jalan keluar yg terbaik…semoga aja hasilnya menguntungkan semua pihak…

  10. @ dinotz, iya maksudnya orang khazanah yg malaysian. mereka kan di taruh di bank lippo dan bank niaga. jadi expat di indonesia.

    oh iya yah, mau digaji rendah karena bayar loan. bener juga tuh 🙂

  11. saya berimigrasi awal tahun 2006 ke canberra, ACT krn ada a job offer di sini, ngajar bhs indonesia & asian studies untuk secondary school students. saya pake ‘jalur ke-2’, mengutip paragraf terakhir penulis -sorry nggak tau namanya 😦 Yakni “kamu belajar tentang budaya dan masyarakat negara x. lalu melamar di peruahaan multinasional di negara kamu, dan jadi expat di negara x tadi” And it worked out pretty well.

    saya nggak punya background pendidikan dari Oz, S1 saya dari IISIP di Lenteng Agung, cuma pengalaman kerja saya di australian international school Bali sbg guru bhs Indo selama 6 tahun HELPED a lot; dan punya koneksi beberapa kepala sekolah -yg kebetulan juga local canberrans- yg pernah kerja bareng sama saya di Bali dan highly recommended me waktu saya ngelamar posisi guru di sini REALLY HELPED a lot juga.

    trus juga demand guru bhs Indo di australia tinggi banget, sampe-sampe ada kasus ekstrim bbrp thn lalu, di mana salah satu guru bhs Indonesia (org oz) pake ke pengadilan segala soalnya dia minta cuti panjang -1 tahun- nggak dikasih ama kepseknya dg alasan ngga ada guru pengganti. Juga selama saya 18 bulan di sini saya menyaksikan sendiri 2 sekolah menutup program bhs Indonesianya krn nggak ada guru 😦 Entah karena gurunya pensiun, berenti atau pindah state. Kan sayang program yg udah berpuluh-puluh tahun jalan harus ditutup krn nggak ada SDM.

    so, mungkin masukan saya bisa berguna untuk org yg mau berimigrasi ke Oz dan kebetulan punya passion untuk mengajar bhs dan budaya indonesia. Karena itu bahasa ibu kita, jadi gampang, sambil merem juga bisa ngajar….hheheheh… yg perlu dipersiapkan tuh classroom management skills yg bisa dibilang susah, krn perilaku anak oz laen banget ama anak indonesia.

  12. Menarik Mas Ade. Di Multiply saya juga kenal beberapa expat Indonesia di US, Iran, dan beberapa negara lain yang sukses “menjual” kemampuan berbahasa Indonesia.

    yang papabonbon agak heran, adalah kenyataan bahwa beberapa sekolah australia menutup program bahasa indonesianya karena kekurangan guru. dulu pernah baca baca kok disebabkan turunnya minat orang ausie sana yah beberapa tahun terakhir. walah, ternyata, ada juga yg tutup dengan alasan tidak ada pengajar.

    padahal di darwin kan banyak banget tuh orang indonesianya.

  13. Darwin banyak orang Indonesianya karena tinggal berenang saja. Sebetulnya sebagai mantan taruna-tarunaan (karena bukan taruna AKMIL), Papabonbon bisa menguruskan badan dengan berenang menyebrangi laut Sawu di Flores sana menuju Teluk Carpenteria di Darwin, NT sana.

  14. halo oom akmil,

    aku kemarin ketemu ama helmy cs lho, lagi penelitian di sby. mereka tinggal di hotel deket kantor di tugu pahlawan. rajin banget mereka mencoba berbagai makanan sby. hueheheheh 🙂 lagian kali kalau antum ke batam, kayaknya bisa nih aku nitip sop ikan batam … 🙂

  15. Halo lagi, jangan panggil saya Mas Ade ah, soalnya saya cewek 🙂 Btw, bener juga kok papabonbon bilang bhw beberapa sekolah Australia nutup program bhs indonya di sini krn turunnya minat murid, tapi 3 sekolah yg nutup programnya di Canberra belakangan ini karena emang nggak ada pengajar seperti saya bilang.

    Sebenernya ini semua berawal dari turunnya SUBSIDI pendidikan dari pemerintah sini. Denger-denger dari temen guru bhs Indo di Canberra, mereka bilang 15-20 tahun lalu program Indonesia ‘dipentingkan’ dikasih duit banyak untuk buat gedung, beasiswa, beli buku, wayang, gamelan, angklung sampe congklak!!! Belon lagi jalan-jalan study tour & pertukaran pelajar ke Indonesia bener-bener digalakin (dulu belon ada stupid and irrational travel warning). Karena (kira-kira 10 tahun belakangan ini) subsidi berkurang, minat murid berkurang juga. Dampaknya mulai terasa sekarang di mana keberadaan pengajar bhs Indonesia di Oz menurun drastis (wong dlm jangka waktu 10 tahun para murid itu kan berpotensi jadi pengajar bhs Indonesia). Sekolah baru merasa ogah buka program bhs Indonesia takutnya nanti susah cari guru.

    Emang semuanya balik lagi ke para kepala sekolah or decision makers di sini untuk galakin lagi program bhs Indo kayak 15 or 20 tahun lalu. Apalagi belakangan ini Indonesia sering dapet publikasi yg merugikan (East Timor, Bali bombs, JKT bombs, Free Papua, earthquakes, volcanoes eruptions, Garuda crash, harsh punishment for Bali mules and Corby) yg membuat pemerintah sini makin kekeh ama travel warningnya. Saya sendiri bener-bener kecewa soal travel warning ini. Anak murid SMA saya bener-bener nafsu mau ke Indonesia, mereka terus bujuk saya untuk bawa mereka ke sana, sampe-sampe ortunya juga hubungin saya untuk support study tour ke Indonesia. Tapi tetep aja pemerintah nggak ngijinin. Yah kalo tahun depan pemerintah belon juga ngijinin, terpaksa saya akan bawa mereka ke Malaysia. Payah kan? Mana mungkin saya bisa kasih liat mereka gimana Ngaben atau Hari Nyepi? Atau kasih liat candi Borobudur? Tapi paling nggak di Malaysia bisa kasih liat gimana orang pake jilbab or mesjid or rendang & opor ayam. Nggak ada rotan, akarpun jadi.

    Kebetulan kepala sekolah tmp saya ngajar ini support program bhs Indonesia. 5 tahun lalu dia berjuang dapetin subsidi pemerintah & lembaga independen more than $100,000 untuk buat gedung kelas bhs Indonesia yg bergaya Toraja gitu, diisi bermacam-macam realia dari Indonesia juga, gamelan, wayang, dan buuuuaaannnyaaak lagi. Bhs Indonesia juga jadi pelajaran wajib untuk anak TK sampe SMP. Untuk tingkat SMA bhs Indonesia jadi pelajaran pilihan. Jujurnya saya udah ragu apa ada ada anak yg mau milih bhs Indonesia tahun lalu karena pelajaran pilihan lainnya juga asik-asik dan berguna untuk karir mereka ke depan. Ada desain & teknologi, IT, fashion, sejarah, bisnis, asian studies, art, ekonomi. Ternyata ada 4 org milih Indo. Kata kepala sekolah, biasanya kalo murid cuma 4 orang, program itu nggak akan dibuka, karena rugi (makes sense), tapi dia buat pengecualian untuk bhs Indonesia.

  16. Ping-balik: Promosi Budaya Bangsa di Negeri Orang « bum bum bum,parappapapap

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s