Kenapa Anak Baru Harus Merasa Insecure ?

Aku bertanya tanya, gimana rasanya orang yg baru masuk di perusahaan baru langsung di jabatan yang ngeri ngeri.  Kayak manajer atau direktur misale.  Meski kadang mimpi hal kayak gitu menyenangkan, eh, ternyata state of the mindku kok suka masih turun di ambang batas.  Serasa kyaak anak kecil masuk ke sekolah baru, gitu.  Kekekekek …

Setiap sabtu dan minggu kemarin banyak banyak ketemu temen TN dan temen kuliah di SBY supaya segera merasa secure, di kantor juga langsung gaul sana sini, tapi ttep ada yangkerasa kurang.  Apa karena keberadaan papabonbon di SBY belum laporan ke keluarga besar yah ?  Emang sengaja sembunyi dan lom ngasih tahu.  Buat kejutan sekalian informasi ntar ajah kalau udah settle.

Hayah, entah lah.  Mungkin memang harus begitu.  Ndak bisa ditawar tawar lagi.  Perasaan seperti ini harus dianggap normal bakalan muncul seperti itu dan harus dilalui begitu saja.  Petanyaan dari orang yang sedang mengulak ngulik isi hatinya 😀  Barusan baca baca blognya Nuri Sadida, temennya Aresto.  Doi juga ngalamin perasaan serupa ketika kerja pertama kali di Batam, percis sebulan yang lalu.  Hmm, ceritanya papabonbon sudah menemukan dua orang temen yg merasakan hal yang sama.  Adhitya Mulya plus sekarang ini Nuri.  🙂

rasanya seperti berusaha menahan angin yang berputar..
hmmh…
and so..

aku tinggal di kosan yang nyaman, berada dalam tim HRD yang penuh perlindungan (secara aku nih satu2nya perempuan di tim, udah gitu paling muda, dan satu2nya yang masih single), dan aku punya some kind of geng..  ih, tipikal anak baru banget ya.. nyari geng. berusaha menyembunyikan perasaan insecure di tengah situasi yang serba baru.. intinya, aku punya banyak kisah.. entah kapan bisa menuangkan semuanyaaaaaaaa di satu lembar blog ini..

aku pohon kesadaran dari kalian smua untuk bisa menopang kebutuhan afeksiku, hehehe… sms-in aku kek, telpon aku kek.. kirimin aku wesel kek, surat, kado… jadi aku tahu kalian masih tetap bersamaku..

Hue he he, jadi serasa punya teman senasib sepenanggungan. Psikologi orang orang pinggiran. Lagi lagi.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s