Naikin Pajak BBM ???

Duh, ini kan pernyataan konyol banget buat para blue collars worker yang lagi naik daun. Kemarin pemerintah berani pasang badan naikin harga BBM ajah, udah bikin kemut kemut orang sak Indonesia lho … :D. Obrolan waktu jalan bareng bang Goklas ama bang Budi di Padang bulan Feruari lalu, bahkan bang Goklas menyalahkan industri sepeda motor. “Itu industri brengsek dan abal abal”, katanya. Lha cuman ngabisin resource BBM aje katanya lagi. “Keliatannya doang, masukin pajakbesar ke pemerintah dan jumlah salesnya gede, tapi kenyataannya, externalities kayak kemacetan, dan polusi udara kan harganya malah gak tangung tanggung, gitu .. :P”. Meskipun doi pengguna Megapro dan sering pakai boilnya bokap, tapi kata kata Bang Goklas ini, ada benarnya juga sih.

Yang pasti, buat anak muda, yang baru dapat gaji 5 ke atas, biasanya udah pada ribut gimana caranya biar punya mobil. Gimana enggak, Indonesia emang gak punya sistem transportasi masal yang nyaman. Apalagi yang kerjanya di kawasan industri dan hidupnya komuter di Jabodetabek. Pemerintah mikirnya belum nyampai ke sana. Akibatnya, yang punya duit larinya beli mobil, yang duitnya sedikit cekak, pasti pilih motor.

Beda dengan di Indonesia yang masih itung itung sampai keringat dingin buat melepas patokan harga BBM ngikutin harga pasar, di Amerika justru pemerintah maupun para bakal calon presiden punya program buat mengurangi konsumsi BBM. Analisis yang lumayan menggelitik bisa dilihat di blognya profesor N. Greg Mankiw di sini. Ceritanya, Obama, si senator muda partai demokrat pengen naikin standar industri otomotif. Harapannya, supaya BBM yang dipakai buat ngejalanin kendaraan kendaraan itu bisa dihemat. Sebagai ekonom, Prof Mankiw punya cara tidak langsung yang menurut dia lebih jitu. [Meskipun ada banyak kontroversi juga sih huahahah :D].

Gimana caranya ? Naikin aja pajak gasolin –> naikin harga BBM. Dengan cara itu, industri akan terpacu buat bikin mesin yang lebih hemat, perilaku manusia yang rasional juga akan memaksa mereka buat naik transportasi umum lebih banyak, akibatnya polusi berkurang, kemacetan juga turun. Hmmm, masuk akal juga tuh. Menurut prof Mankiw sih, cara begini bakalan lebih ngefek secara jangka panjang dibandingkan bikin peraturan buat naikin standar otomotif supaya lebih hemat BBM.

Pikir punya pikir, di Indonesia, industri motor 4 taknya lagi dalam persaingan seru. Terutama Honda dan Yamaha. Yamaha dengan Vega 110 cc nya, bulan kemarin berhasil leading dalam angka penjualan. Honda sekarang ngeluarin Revo 100 cc saja. Honda nampaknya punya perhitungan motor mereka yang lebih hemat energi secara jangka panjang akan mendapat tempat. Sebenarnya, kalau pemerintah ikutan mengendorse acara hemat menghemat ini dengan memberikan perbedaan pajak kendaraan yang signifikan antara motor diatas 100 cc dan 100 cc ke bawah, akan sangat membantu program hemat energi. Tapiiiii, PRnya buat bikin transportasi massal yang manusiawi dan menjangkai wilayah yang luas juga kudu dikelarin doooong. Kalo enggak mah, sama aja kaliii 😀

Kadang kadang orang beli motor cc gede, biar bisa ngebalap bis ama truk yang knalpot nya ngeluarin asap item ajah 😀 Jadi, kalo kamu bukan maniak motor keren, punya motor yang penting bisa jalan, dan suka banget punya motor yang bisa hemat, orang-orang masih pada ketawa jahat, “beli aja tuh, supra fit !”. hahahahahaha :D. Ini omongan dapat nyomot dari blog cafe motor huahahahah 😀 . Emang deh, yang dibandingin V-Ixion, Pulsar ama Revo, tapi tetep ajah, Supra Fit yang kena hajar …. 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s