Makan Pakai Ompreng

Papabonbon kemarin, abis makan siang di kantin pabrik, chatting sama temen yang kerja di bank.

papabonbon : “Enak nih, dapat menu special. Soto. Makannya pakai piring pulak !”
temen : “Lho, bukannya biasa ajah ?”
papabonbon : “wah, di tempatku nih, luar biasa. Soalnya biasa makan pakai ompreng. Dan ngantri makan siang bisa kayak di sovyet, yang panjangnya bisa sampai 30 m.
temen : “heuh”

Papabonbon sendiri sudah biasa makan pakai ompreng sejak jaman SMA. Cuman aja, di pabrik sekarang yang pegawainya 3000 orang. Jumlah yang sangat masif itu memang jadi masalah tersendiri. Sekarang ini makan dibagi dua shift. Istirahat jam 11.30-12.10 dan istirahat jam 12.10 – 12.50. nah, bayangin ajah, itu waktu sudah harus dialokasikan buat sholat dan makan dan lain lain. Kalau nggak bergerak cepat, alamat kena antrian makan, yang panjangnya bisa sampai keluar area makan. Wong panjangnya bisa 3o meter lebih. Itu aja udah dibikin ada 6 loket lho.

Selain ngantri di tengah udara Bekasi siang hari yang panas kering kerontang, kulaitas makanan juga turun. Lha piye .. Kantin sehebat apapun, kalau harus ngelayanin manusia 3000 orang, tiga kali sehari, pasti hasil masakannya dhedhel duwel. Akibatnya, karyawan banyak yang mencari tempat makan alternatif. Di kantin yang bayar.

Sialnya, karena para karyawan, terutama yang outsourcifng banyak yang berjiwa muda [maklum baru pada lulus SMA]. Jadinya petinggi perusahaan banyak yang sebel, soalnya banyak yang jam istirahat suka kelamaan di kantin alias escape !!! walah anak sma banget yg ngaburnya ke kantin atawa ke UKS yah … 😀 Ujungnya dari tiga kantin alternatif, dua kantin, yang menyediakan makan siang, “Kudu ditutup !!!”. Nah, orang orang langsung pada keleleran deh. Mana mau minum di kantin raskin [beras miskin, sebutan buat kantin gratisan] tuh susah beeng. Biasanya kalau pada haus dan pengen sedikit tampil kaya, anak anak beli teh botol sekalian pas makan siang. Sekarang ini kalau mau minum teh botol aja lokasinya kudu ke pos tiga dan berpanas panas tia. Jauhnya cuman 300 m dari office. Capek deh … 😛

Berita bagusnya, sejak orang GA yang ketahuan ngorupsi kantin ketangkap, kualitas makanan kantin rada diperbaiki dan suasananya dibuat lebih humanis. Sekarang ada menu alternatif. Di sediakan sekitar 150 porsi buat masing masing shift. Selain itu makannya sekarang disediakan nampan dan piring. Ndak berompreng ria kayak dulu. yah, agak menyegarkan juga sih hahahah Menu alternatifnya juga macam macam, ada soto, trus hari lain, ada somay, kadang pecel ayam, ada gado gado, ganti ganti gitu deh, biar gak bosen. 😀 Yah, lumayan salut lah, ada reformasi meski dikit dikit. Kalo gak gini, kapan lagi ?

Anak pabrik sendiri kalo abis gajian biasa makan di kantin terminal, sedikit sombong, makan yang bayar :d. Dan kalau hari minggu banyak yang lari, ijin makan ke foodcourtnya Makro. Yah, gitu deh. Rasa masakan di kantin kalau sudah berapa lama, bakalan ngebosenin. Sementara kalau hari biasa mau makan keluar kan sulit tuh. Maklum di pabrik masalah jam tuh, asli disiplin. Jadi sekalinya makan keluar tuh, kayaknya udah nikmat banget huahahahah 😀

Iklan

4 thoughts on “Makan Pakai Ompreng

  1. katanya di pesantren2 juga pake piring gituan… apa emg umumnya sekolah asrama pake piring gituan yah biar lebih praktis dan tahan banting 🙂

  2. iya biar tahan banting. sebenarnya pakai ompreng gak masalah, asalkan makanannya enak hueheheheh. apalagikalau ada teh manis kayak jaman sma .. lha ini gelas aja buju buneng susah …

  3. He..he…baca tulisan papabonbon ini jadi ingat waktu jaman kerja di manufaktur dulu….tiap makan musti ngantri kayak ular ^_^ Paling kalo mo makan enak pas hari Jumat, karena breaknya agak lama jadi bisa makan di foodcourt diluar kompleks pabrik.
    Setuju dengan papabonbon, disiplin waktu di pabrik sangat ketat…karena 1 orang telat saja, bisa 1 line produksi yang terganggu. Kalo dalam 1 jam, 1 line bisa menghasilkan output 200 buah, bisa dibayangkan berapa output produksi yang bakal hilang jika ada operator yang telat sampai 10 menit ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s