Kena Tilang :p

Terinspirasi dari tulisan acay dan wadehel, papabonbon pikir, perlu juga lah, ikutan meramaikan polemik soalan itu.

Sekitar akhir Januari kemarin, papabonbon dicokok pak Polin. Waktu itu papabonbon sedang berhenti di lampu merah, dekat pertigaan dekat pintu belakang Giant Kota XXX. Pak Polin yang melakukan tilang, mengatakan bahwa papabonbon melewati batas lampu merah. Kendati waktu itu papabonbon sudah berhenti, dan di daerah sana memang tidak ada garis batas jalan untuk berhenti. Mau damai juga ditolak. Waktu itu papabonbon, aslinya memang mau ambil jalan tidak satria dan mendukung korupsi di negeri ini.

Papabonbon : “Damai aja deh pak”.
Pak Polin : “Tidak bisa mas, ini operasi”.
hueheheheh πŸ™‚

Muter otak lagi, buat lari dari tangung jawab, papabonbon waktu itu protes.

Papabonbon : ” Lha itu pak, banyak yang berhenti juga. Di jalan yang sedang kebagian lampau hijau, malah, seperti biasa banyak yang tidak memakai helm.
Pak Polin Β Β Β Β Β Β Β : “Lha itu lho mas. Orang orang di belakang lampu merah semua. Bapak kan pas di batas lampu merahnya. Bapak jangan iri sama orang lain deh. Β Kalau melanggar ya kena tilang”.

Dueeng, weleh, merasa tidak diacuhkan. Jadi yah, sudahlah, papabonbon mandah terima. Sekaligus curious, pengen lihat lihat suasana pengadilan, sidang tilang kayak gimana yah suasananya. Waktu mau dibuatkan surat tilang oleh pak polin, papabonbon maunya juga minta form yang langsung bayar denda saja, ndak pakai sidang. Tapi dijawab oleh pak Polin, yang ada hanya form untuk sidang.

[wah, kok beda sama keterangan di Ikastara –> Sekitar Kita –> Chit chat –> Tips and Trick –> Tip Pilih ‘Tilang’ daripada ‘damai’ yah …. wehehehehe :)].

Buat yang bukan member kayaknya gak bisa lihat deh, jadi papabonbon kutipkan di bawah ini.
http://www.ikastara.org/forums/showthread.php?t=1659

Kalo sedang ditilang di jalan oleh polisi apapun, jangan sekali2 damai atau ngasi duit, bilang tilang aja langsung. hasilnya tuh polisi pasti kesel karena gak dapet duit, kedua, ngurusnya gampang kok, dan dendanya resmi….

Tips nya :

1. Kalo anda ditilang di jalan sebenernya ada dua pilihan (saya juga baru tahu), form biru dan form merah.

2. Form biru adalah kalo anda terima kesalahan anda (artinya anda gak perlu berdebat ama hakim). Dgn form ini anda bayar dendanya di BRI yg ditunjuk, abis bayar denda resmi ke BRI, ambil SIM ato STNK yg disita ke kantor Ditlantas POLDA Metro di Pancoran, gedung baru, sebelum Gelael arah Cawang. Disini ada ruang khusus loket Tilang, ruang tunggu nyaman ber-AC, dengan hiburan Satellite TV.

3. Form merah artinya anda gak terima kesalahan anda, dan dikasih kesempatan untuk berdebat ato minta keringanan ama hakim. Biasanya tanggal sidang adalah maksimum 14 hari dari tanggal kejadian, tergantung hari sidang Tilang di PN (Pengadilan Negeri) bersangkutan. Contoh temen saya ditilang di Kuningan, berarti sidang di PN Jaksel, jl ampera, disini sidang tilang setiap selasa.

Nah oleh polisi, barang sitaan (SIM or STNK) akan disetor ke kantor Ditlantas pancoran itu sampai dengan H-1 tanggal sidang. Jadi selama masih di pancoran SIM/STNK itu bisa ditebus tanpa sidang ke PN, cukup ke loket yg gue sebutin tadi, serahin form merah, bayar dendanya, SIM/STNK balik dengan sukses.

Akhirnya hari jum’at tanggal 9 Februari 2007 ini, papabonbon sidang tilang. Di Pengadilan Negeri kota XXX [lokasinya persis di samping kantor Polres Metro kota XXX], di sana kena denda, duit 50 rb melayang deh … Catat sepanjang perjalanan dari tempat parkir, sampai ruang pengadilan banyak banget calo yang menawarkan bantuan. Kalo pake calo 70 rb, mendingan diurus sendiri hueheheheh ….. πŸ™‚ ndak pake pungli kok. Malahan di jendelanya Ruang 27 di Pengadilan kota XXX, tertulis, “Tidak Menerima Pungli”. wekekekeek πŸ™‚

Papabonbon akhirnya membayar denda 50 rb itu. Sebelumnya sempat lihat di daftar tarif pelanggaran, untuk sepeda motor, yg 20 rb cuman satu doang, [ buat kalo spion gak lengkap, gak pake helm, gitu gitu]. Yang lain dendanya sama semua, rata di angka 50 rb. Kalau sedang kena apes, pakai mobil, truk, dan truk gandeng, tilangnya bisa lebih mahal lagi. Gak bawa sim misale, bawa truk gandeng, bisa kena 350 rb. Tarif resmi.

Kronologi proses bayar denda tilang yang dilalui papabonbon adalah sebagai berikut. Silakan dibandingkan dengan lanjutan tips trik dibawah tersebut. Oh ya, papabonbon membaca terlebih dahulu tips di atas, sehinga percaya diri sebelum datang ke pengadilan, selain itu paginya juga telpon ke abang kelas yang profesinya pak polisi juga. Tanya tanya biar menguasai medan.

Kronologi :

a. Papabonbon sejak awal datang lho ke pengadilan. sambil liat orang yg ngantri, nunggu hakim di ruang sidang yg gelap, buat kasus cerai, pencurian, de el el. Ada juga tuh yg satu ruangan isinya model model gamis dan serban. apa ini kasus teroris yah .. huehehhe ….

b. Tunggu punya tunggu, lha piye, kata bang Sam*** ***rif, katanya sidangnya cepat. Eh udah di pengadilan, nunggu dari pagi sampai jam 11, hakimnya aja belum datang. Mana ini hari jum’at.

c. Ya sudah, masuk ke kantor tilang [sekedar informasi, dari gerbang pengadilan sampai depan kantor tilangnya pengadilan dipenuhi calo yg merangkap tukang parkir, abang becak dan tukang ojek]. Ajaibnya, begitu sudah sampai di lokasi, di kantor tilang di gedung pengadilan negeri ini, suasana enak, hening, dan tenteram. Waktu belum masuk, kesannya angker, karena ditutup rapat, termasuk jendela jendelanya. Di sana ada dua meja penuh tangkepan sim dan stnk.

d. Lembar merah kita diperiksa, trus disebutin biaya tilangnya. Ya udah langsung diambil. Sambil heran sih,

e. Catatan :
1. sayang lembar tilang lom sempat di scan atau di copy
2. waktu disebutin 50 rb [sempet skeptis, kok gak 20 rb yah, kalo gocap kan jadi mahal, ya udah aku sampai lihat daftar tarif, oh ternyata bener kenanya yg 50 rb], ya udah deh bayar. kekekekek …..
3. kok gak pakai acara transfer ke BRI yah ?
4. ternyata begitu kita kena tilang, kita datang aja langsung buat nebus tilang ama bayar denda, beres dan aman kok. gak ada lima menit kalo kita mau. itu aja sih kronologisnya …

dan ini lanjutan tips ‘n tricks, kalau mau membandingkan teori dengan kenyataan [untuk angka, tips trik udah ndak update kayaknya] :

4. H-1 tgl sidang dan seterusnya, SIM/STNK udah dikirim ke pengadilan sesuai daerah perkara, jadi kudu ditebus di PN masing2

5. Kalo pengen hadir sidang, dateng sesuai tanggal sidang yang tertera di surat Tilang ke PN yg ditunjuk. Tapi ini gak di saranin. Kenapa ? karena antreannya luar biasa banyak, kita gak punya kesempatan bertemu hakim, karena sebenarnya sidangnya IN ABSENTIA, dan banyak banget CALO yg nawarin bantuan. Mending enggak deh

6. Lebih baik cuekin aja tanggal sidang, ambil SIM/STNK terserah anda di hari lain, hindari hari sidang tilang biar gak rame, terus langsung tuju Loket khusus Tilang yang ada di masing2 PN. Tunjukin form merahnya, dalam 5 menit SIM/STNK udah di tangan anda dengan bayar denda resmi. Sebelumnya cermati berapa denda resminya, biar gak dilebih2in ama petugasnya. Contoh nih, saya tahu denda masuk jalur cepat (saya naik motor) Rp.15000, petugasnya bilang Rp.25600, dikasi angka 600 seolah2 itu perhitungan rumus2 njelimet, padahal akal2an aja biar ada yg masuk kantong dia. Saya kasi uang bulet 15.000 dia diem aja kok..hehe

7. Udah ngerti kan. jadi intinya : jangan sekali2 damai ama polisi di jalanan, tilang mah tilang aja, pilih prosedur sesuai tips diatas, gak usah sidang kalo gak pengen bete, cuekin calo2 yg nawarin bantuan, bayar denda sesuai tarif resmi. Semua ini demi INDONESIA yg bersih dan berwibawa gemah ripah loh jinawi…hehehehe

PS : berdasarkan pengalaman dan bantuan dari berbagai milis, makanya saya pede ngadepin mereka. Silakan disebar ke temen2, biar gak ada yg diperas ama polisi, calo dll. Merdeka !!

Iklan

33 thoughts on “Kena Tilang :p

  1. Selamat atas keberhasilan papabonbon menegakkan kebenaran, meskipun waktu yang terbuang kayaknya nggak sebanding dengan duit dan tenaga yang hilang buat pergi ke tempat sidang dan ngurus ini-itu πŸ˜€ Tapi semoga karena kapok repot, Papabonbon jadi lebih disiplin berlalu-lintas, yang memang sebenernya menjadi tujuan utama tilang itu sendiri (mungkin ada juga lho, yang nyangka tujuan utama tilang adalah memperkaya korps kepolisian, huehehehe…)

  2. suhu acay,

    di sumatera barat itu dianggap daerah yang bersih. selain penduduknya rajin rapi rapi dan bersih bersih di pagi dan sore hari. mereka juga ebrsih dari korupsi. caranya, berani bertele tele dan ruwet bertahun tahun dalam sidang dan acara demi acara di pengadilan [terutama kalau urusan tanah pusako], daripada memberi uang tutup mulut dan tarik perkara ke rival, atau kasih pelicin / kickback ke aparat.

    makanya polisi dan orang BPN di padang pada kembang kempis … πŸ˜€

  3. Dasar suka berprasangka : kalau semua tidak mau tilang di tempat, tidak mau juga di pengadilan, maka transfer langsung juga akan sama saja. Saya yakin, jurig korupsi akan terus mencari model baru pemangsaan…..

  4. soal tilang menilang ini dari jaman papabonbon masih kurus ampe bengkak gini udah sering gw tanggepin di segala permilisan..permasalahan utama disini adalah masalah WAKTU…makanya banyak orang yg milih jalan “gak ksatria” dan “mendukung budaya korupsi” dengan bayar di tempat atau damai…gw pribadi udah males menyisihkan waktu gw dateng ke ruang sidang hari segini tanggal segitu jam segono..puyengggg mending tu waktu dipake buat jalan ama anak bini :P..gw tau kok bayr sidang itu gak mahal2 amat..dan terbukti papabonbon cuman bayar 50 rebu kan..cuman ya itu WAKTU lah yg bikin mahallll !!!!!

  5. @ agam :
    1. justru selama kita pegang surat tilang smpai hari sidang nanti, kita bebas bancaan [dan gak takut ditilang lagi] di jalan. dan ndak perlu ke sidangnya, cukup ke bagian tilang di kantor polisi, atau kalo sudah di transfer ke Pengadilan, kita langsung ke bagian tilang.

    2. lagian bisa dipake buat alasan, ndak ngantor seharian :p ini yg paling penting. seperti yg disebut di blognya Anjar, kita perlu meningkatkan Quality of Life dengan bolos sekali sekali. hehehehee

  6. yah gw sih males lah ngadepin yang beginian..

    Kl mang ada polisi yang rewel yah kasih duit.. lha mereka memang tujuan nyegat buat itu. Kemaren gw juga baru nembak SIM, yah mayan banget sih harganya.. tp daripada di puter2 gak jelas.. mending langsung sumpel duit beres πŸ˜›

    Pertimbangan untuk menyuap
    Kl kita mengurus.. kita rugi waktu banyak.. seperti papabonbon bilang. Sebenarnya bisa cepet nih proses, cuma gak pernah di sosialisasikan ke masyarakat kan cara yang benar ngurus tilang?.. JAdi tujuannya apa dibikin prosedur tetek mbengek kaya gini??
    masa kita harus nyari tahu ke kantor polisi ndiri?..Gw dah bayar pajak… layani kami dung.. toh kalian makan dari pajak kami!!!!

    Jadi intinya sih mentalitas, wong hakim dah di gaji gede aja masih mainan perkara..Mungkin di kasih surga masih minta tambah neraka kali mereka. Yah gw sih cari simpel.. lu mau apa yah gw kasih… sampe pada suatau saat REVOLUSI dijalankan.. Jadi…
    REVOLUSI!!!!!!!!!!!!!!!

  7. @papabonbon :

    poin 1 >>> kalo ditilang di kota yg sama dengan kita domisili its ok bos..tapi kalo tinggal di bodetabek, dan kena tilang di kota jakarteeee..hmmm males lha yauuuuuwwww

    poin 2 >>> setubuh aja kalo ini

  8. wah,,abang,,
    kadang2 saya kesel juga sih,,kenapa ngga beredar peraturan resmi di masyarakat,dari pihak kepolisian langsung. Masalahnya ini juga merusak citra kepolisian kan, seolah tugas mereka itu meraup penghasilan dari tilang. Kenapa ngga semuanya pasang tarif resmi aja. Kyaknya polisinya mesti dikasih pengarahan deh. Pola berpikir pengendara motor juga mesti diubah, karena animo mereka cenderung untuk memberi uang tutup mulut daripada mengikuti prosedur yang telah diberikan. Kembali ke kesadaran pada kedua belah pihak kalau begini caranya. Abang aja deh yang jadi polisi,,,hihiiiiii

  9. @ agam :

    Kalo beda kota emang melet sih. biar gak ditilang, psang muka melas dan alasan, “Pak, saya bukan orang sini. Maaf nih, pak, saya kan salah jalan. Damai aja bagaimana pak .. :p”.

    @ hardkore :

    Buat SIM sih, emang papabonbon juga nembak bikinnya, ke anggota P**** tetangga rumah. Datang sore sore, langsung potret, lima menit udah jadi. Proses 15 menit termasuk bayar asuransi, dan udah bisa pulang. Teman dari kantor yang sama, proses daripagi sampai sore papabonbon udah kelar, dia masih nunggu nunggu gak jelas gitu ….

  10. mengurus sendiri prosesi “hukuman” tilang emang butuh waktu dan juga biaya …
    cuma memang … itu adalah harga yg harus dibayar untuk menegakkan kebenaran !

    buat @Cahyoga
    itulah yg seharusnya dilakukan semua kita …
    kalo memang kita sadar hukum … tentu gak akan pernah tilang …

  11. Kalo polisinya nilang kita pake acara marah2 gimana? Soale saya pernah kena tuh, blum apa2 dah naik pitam duluan, gara2 kita motret wajahnya pas lagi nilang kita, hahahaha :))

  12. alasan kita motret wajahnya, karena pas kita minta surat tilang dia ga kasih, eh malah maen nahan sim kita, ternyata ia emang ga bawa surat tilang, nah looo… polisi kaya gitu bole nilang ga sih sebenernya?

  13. Terakhir kalinya di priit polisi, tiga tahun yang lalu saat malem-malem dituduh ngelanggar marka jalan di daerah Njombang. Kayaknya polisinya tahu banget deh, kalau kita terburu-buru dan nggak bakalan ada waktu untuk ikutan sidang. Maklum, platnya Magelang, SIM ama KTP Jogja. Jadi mereka leluasa menentukan tarif, dengan ancaman menahan SIM dan STNK mobil. Terpaksa deh, aku relakan 40 ribu, tanpa pake dokumen macem-macem Sekarang, nggak
    bakalan lagi deh aku kejebak polisi

  14. @nungqee dan semua:
    Salah satu tips dari seorang temen biar ngindarin tilang:

    1. Minta temen yang lain (kalo ngebonceng) atau orang sekitar moto kita pas ditilang pake kamera biasa ato hape kan udah tekno udah maju.
    2. Bikin kartu sakti sendiri. Scan/Edit/Print Contoh: Kartu wartawan, Kartu pengenal DepHan, stiker2 brimob.

    Kata temen tadi, polisi paling anti sama Wartawan, makanya gak mau difoto atau dipublish apalagi dah nujukin kartu wartawan, kalo polisinya masih keukeuh biasanya jadi marah, bilang aja bakal dimasukin koran. Doi kerja sambilan di salah koran di xxxxxxng Poxx [kaya papabonbon di xxx-in]. Ngendarai motor gak pake helm, eh lolos. Kabarnya, dia dapet tips dari temennya. Yang pengalaman kedua sama temen yang lain, dia cuma diingetin: “pak kalo ngebut jangan kelihatan yang lain”. hehehe.

  15. duuuh ada pertanyan neh, mohon dibantu,…gini….
    seandainya saya sudah ditilang di jkt dan dapatkan surat tilang biru, terus berangkat ke Palembang, nah di palembang polisi bisa nilang kita lagi ngak? atau kita bebas tilang karena dah ditilang di jkt ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s