Kerjaanku Sekarang, Ngotak Ngatik Komputer [1]

Monitorku Sayang, Monitorku Malang

Nah, lama lama keseringan nyelenuk di depan kompie tuh, akibatnya mulai kerasa juga. Rupanya monitor 15″ CDT yang udah 6 tahun lebih umurnya ini bisa bikin sakit mata kalau dipakai kerja lama lama. Abis kondisi di kantor maunya dibandingin ama fasilitas di rumah sih. Hehehehe ya jauh lah. Rada nyombong dikit nih, di kantor abis ganti monitor baru, upgrade dari 15″ LCD ke 17″ LCD. Jelas aja ngaruh bedanya kalo dibandingin experience ngompie di rumah. 😀

Ngomong ngomong, sebagai orang berkacamata aku udah pasang sikap skeptis kalau minus di mata bakalan bisa turun, apalagi track recordnya, dari tahun ke tahun aku kerja di perusahaan yang sama, minus mata ada ceritanya cuman nambah terus ajah [secara dipaksa kerja liat komputer terus]. Nah tentang minus di mata ini, minggu kemarin aku dapat hasil yang membuat diriku sendiri agak sedikit suprise. Minggu kemarin ada medical check up yang dilakukan untuk seluruh karyawan di perusahaanku. Salah satu dari serangkaian test itu adalah test mata. Gitu gitulah, check buta warna atau tidak, trus diperiksa juga, kondisi plus minus dan silindrisnya penglihatan kita. Nah, usai test mata inilah aku dapat kejutan yang lumayan memberi harapan.

Minus mataku kayaknya turun deh, dua duanya lagi. baik yang kiri maupun yang kanan. Emang sih, kemarin testnya ndak mendalam banget, baru diliat pake komputer secara otomatis. Belum sampai dilanjutin kalibrasi secara manual, yang pake gonta ganti lensa dan ditest langsung buat baca tulisan di dinding itu. Cuman emang setahun terakhir pakai lcd monitor yang 15″ dan ndak pernah komputeran lagi di rumah [karena motherboardnya njebluk dan males banget ganti] rupanya emang ngaruh ke mata. Ndak bikin mataku kerja terlalu keras, geto kali yah. Hu hu hu, ini lagi reasoning ama cari pembenaran atas dugaan pribadi nih. Huehehehhehe.

Oh ya, kemarin doeloe, pas pakai yang 15″, resolusi monitor cuman bisa di setting di 1024 x 768 aja. Nah, yang sekarang ini pakai 17″ dari pertama udah kerasa aja kalo bawaannya emang lebih adem dan lebih relax. resolusi juga bisa dimaksimalkan sampai 1280 x 1024. Dan dengan resolusi seginipun masih kerasa enak. Btw, gara gara nulis ini jadi nambah kepikiran hal baru, apa resolusinya dibikin ndak usah segede itu kali yah. Katakanlah, sampai 1152 x 864 Abis kalau di setting sama kayak LCD 15″ kemarin di resolusi 1024 x 768 keliatan jelek sih, gedhe gedhe gitu, dan yahoo widgetsnya jadi keliatan menuh menuhin banget. Hihihihii….. Kenapa niat banget disetting ke 1152 x 864 biar lebih rileks aja di mata. Kali kali aja ngaruh, bantu nurunin minusnya mata lagi …. Nayamul kan … 😀

Paling top sih, kalo kerjanya di perusahaan yang ada hubungannnya ama perkebunan, pantai atau yang banyak liat liat alam dan jarak jangkauan jauh kali yah dan rada banyak kerjaan lapangannya. Asli, mata ndak kerja berat, dan bagus buat kesehatan 😀

Akhirnya, filter kaca monitor dengn berat hati aku pasang kembali [sebelum sebelumnya rada males juga masang filter ii, soale komputerku kalibrasi warnanya udah mulai kurang ciamik]. Menjurus ke gelap gitu, tapi meskipun aku kerja di pabrik monitor komputer, kok ndilalah males banget bawa monitor di rumah buat di setting ulang di pabrik. Bungkusnya dah nggak ada sih, lha aku tiap hari ngantor pake motor. :p Ribet aja, dan ujungnya gue cenderung “malas”. hahahahaha

Kalo lagi gini nyalahin tempat kerja, pabrik gue kok ndak pernah ngadain internal sales ke karyawan yah, padahal pabrik sebelah sering banget. Mosok di kantor monitor bagus bagus burakan dan tinggal pake aja, eh, dirumah masih pake merk yg keluaran jaman kuda gigit besi hehehehehhe …. 😀

Iklan

4 thoughts on “Kerjaanku Sekarang, Ngotak Ngatik Komputer [1]

  1. Menurut penjelasan seorang teman peneliti di NTU, kalo dibanding CRT, LCD (khususnya generasi yang baru) dijamin lebih sehat untuk mata, karena CRT memancarkan radiasi elektron sedangkan LCD tidak. Seiring dengan menghilangnya faktor eksternal ini, mungkin pada saat yang bersamaan Papabonbon tanpa sadar juga telah menjalani hidup yang sehat (misalnya sedang rajin-rajinnya makan wortel dan sayuran lain), jadilah mata Papabonbon sehat kembali.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s