Semarang Yang Terlupakan (5)

Semarang memang akrab dengan kelenteng.  Jadi kalau dolan ke kelenteng dan banyak yang leyeh leyeh di sana, ya, gak heran. Sudah jadi bagian dari keseharian.

malamnya waktu mau nyari babat gongso, ndilalah pas dengan acara yang jarang dilihat.  ada keluarga yang kirim rumah, uang kertas, lengkap dengan perabot, mobil, pembantu dan penjaganya untuk arwah kedua orang tua mereka.  Tradisi ini muncul sejak jaman Kaisar Lie Sie Bien dan dilakukan tiga tahun setelah meninggalnya orang tua.  baca juga link ini

cuman foto satu ini yang pener.  lainnya karena nikon EM, dah otomatis speednya, goyang dombret kabeh …. :p  alhasil pada gak layak tampil … ^_^

Akulturasi

btw, ingat selendang warna merah yang biasa dipakai para ibu di jawa buat ngegendong bayi, ndak ? waktu ketemu kelenteng ada yang pakai jarit dengan motif selendang gendong itu.  memory ane langsung ingat ke masa kecil.  hjanjrit. jadi selendang buat gendong itu motifnya pantes kalau beda sama kain batik, secara itu aslinya ternyata kainnya orang tionghua

ingat motif ini gak ? motif naga atau kadang kilin yang ada di selendang merah yang biasa dipakai buat gendong bayek kuwi lho ….

Semarang Yang Terlupakan (4)

kota tua semarang sejatinya mirip seperti surabaya.  dalam artian, [B]kota tuanya tinggal tiga komunitas, pecinan, pekojan dan wong londo dengan bangunan art deconya[/B].  di semarang, kota tuanya menjadi konsentrasi tempat ibadah tridharma terbanyak.  secara satu kelurahan isinya ada tigabelas kelenteng

Kelenteng is everywhere around

Semarang Yang Terlupakan (2)

Icon kota Semarang yang wajib didatengin jelas dwonk, gedung Lawangsewu.

salah satu sudut Lawang Sewu

gedungnya keren yah.  lha, dulu kok bisa bisanya jadi icon gedung berhantu ?  secara Lawangsewu Semarang sejatinya adalah kantor pusat PJKA (jaman walanda) yg membawahi wilayah semarang – djogja. PJKA di masa itu perusahaan swasta dengan area sendiri sendiri, ada jkt, jawa tengah dan jawa timoer

bawa anak lumayan hepi lho ke kompleks lawang sewu ini.  bisa liat lokomotif uap jaman dulu beneran di depan gedung

Semarang Yang Terlupakan (1)

Gara gara tahun 2012 kemarin melihat sebuah film yang sinematografinya sangat indah, Soegija, ane jadi pengen banget dolan dolan ke kota Semarang.  Akhirnya nekad, setelah itung itung, anak baru lahir akhir bulan Mei, jadi masih 2 mingguan lagi, ane piker masih amanlah ambil spare waktu sekitar dua minggu sebelum hari H lahiran buat dolan ke kota Semarang.  Backpackeran, murah meriah, jalan naik bis.

Kejadian sih, ternyata anak lahirnya lebih cepat !!!  Kejadiannya anak lahiran, pas sehari setelah gue tiba di Semarang. dan karena gak sempat cari tiket yg bisa cepat sampai Sby, anak ane, si Oggy lahir dalam perjalanan bus Semarang – Surabaya.  Benar benar ayah tidak berbakti.  huehehe …  :D

Kembali ke Semarangnya.  Senjata yang dibawa Nikon EM (yg ternyata kadang kadang kejadian masih light leak … shittt), sebuah lensa nikkor 28mm f2.8  dan film item putih, neopan ss.  hayyahhhh

salah satu sudut kota Semarang

Image

area gedung batu, tempat kuilnya sam poo kong.

pas njepret Sam Poo Kong, ndilalah light leaknya bekerja.  jadilah sam poo kong pas dijepret dapat RoL, jadi seperti dapat pencerahan dari surga.   xixixxi … :ngakak

Oggy’s Big Day

Jadi ceritanya 2 bulan lalu gue punya anak lagi. Kali ini baby boy.  Namanya si Oggy.  Jadi sekarang lengkap nih.  Udeh sepasang noh.  Cewek ama cowok.  Hahay :D  Terus keluarga juga udah seminggu ini ngumpul di Bandung. Jadi kagak ngejomblo lagi.  xixixi.  terbang deh kesempatan selingkuh. … et tetetetettttt …

Nah, menjelang 2 bulan dan mau puase ini, ane ama maknyaknya rada niat nih motong rambutnya si Oggy.  Harusnya potong rambutnya dari waktu aqiqahnya sih.  Tapi ortunya masih menikmati rambut anaknya yang gimbal dan keriting. huehehe :D

Image

Ini foto sebelum dipotong

Image

foto saat eksekusi

Image

foto setelah jadi gundul gundul pacul.  lha, kok ternyata mirip sama kakak elsi yah.  Liat gravatar deh. Entu foto, asli fotonya si Elsi waktu baru dipotong juga.  Mirip … astaga !

Image